Indonesia Raya Selalu Berkumandang di acara NU

Indonesia Raya Selalu Berkumandang di acara NU

Jakarta, NU Online
Menyambut Harlah ke 85 NU, PBNU mengadakan ragam acara. Mulai seminar; dilangsungkan di Surabaya, Semarang, Bandung dan Jakarta. Pameran ekonomi, pagelaran seni dan budaya, pertemuan sufi tingkat dunia, rapat akbar warga nahdliyin, dan pertemuan PBNU-Afghnistan.

Dalam tiap acara, selalu diawali menyanyikan Indonesia Raya. Di seminar ekonomi nasional, di lantai 8 Gedung PBNU, Jakarta, Sabtu (9/7) peserta yang pada umunya pelaku ekonomi dan bisnis ini berdiri tegak menyanyikan Indonesia Raya.
Suasana Tarawih Perdana 1432H di Musholla PBNU

Suasana Tarawih Perdana 1432H di Musholla PBNU

Jakarta, NU Online
Begitu diputuskan awal Ramadhan 1 Agustus 2011, Musholla PBNU segera saja, seusai sholat isya langsung melanjutkannya dengan sholat tarawih berjamaah 21 rakaat.

Meskipun belum membludah, tetapi ruangan musholla yang terletak di lantai 1 gedung PBNU ini telah penuh oleh jamaah yang terdiri dari para pengurus dan karyawan PBNU serta masyarakat dari sekitar gedung PBNU, yang berada di kelurahan Kenari ini.
PCNU Blitar Akan Bentuk Saburmusi

PCNU Blitar Akan Bentuk Saburmusi

BLITAR - Pengurus Cabang NU Kabupaten Blitar, akan melakukan pembinaan terhadap tenaga kerja dan perburuhan. Caranya dengan cara mendorong terbentuknya PC Sarbumusi (Serikat Buruh Muslimin Indonesia) salah satu organisasi buruh milik NU. Selama ini Sarbumusi di Kabupaten Blitar belum terbentuk sehingga, banyak tenaga kerja dan buruh belum tergarap dengan baik.

“NU akan melakukan pembinaan, advokasi dan kontrol terhadap ketenagakerjaan dan perburuhan di Blitar. Caranya dengan memfasilitasi berdirinya PC Sarbumusi di Kabupaten Blitar,” ujar Ketua PCNU Kabupaten Blitar terpilih KH Masdain Rifai kepada NU Online, Ahad malam.

Teknisnya, lanjut Kiai Dain, NU akan mencari sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni dibidangnya. “Saat ini kami masih menimang-nimang siapa yang cocok memimpin Sarbumusi Blitar. NU sifatnya hanya memfasilitasi saja. Karena Sarbumusi sudah masuk salah satu Banom (Badan Otonum) NU sehingga harus mandiri,’’ ungkapnya.

Selain mendorong berdirinya Sarbumusi, NU melalui LPBHNU-nya akan melakukan advokasi dan perlindungan terhadap TKI. Ini penting karena jumlah TKI dan TKW yang kerja keluar negeri jumlahnya lumayan besar. Angkanya kisaran sekitar 3.340 orang.

“Ini sesuai data yang ada di Kadis Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Blitar tahun 2012 ini,” katanya.

Dari jumlah itu, ungkap Kiai Dain, Kabupaten Blitar setiap tahunnya bisa memasukkan devisa atau remmitance sekitar Rp 70 miliar.

“Cuma karena ada moratorium, pengetatan pengawasan terhadap calon buruh migran. Hal itu mengakibatkan devisi Kabupaten Blitar terjadi penurunan,” tambahnya. sumber: NU Online
Said Aqil: Ramadhan Momentum Ibadah Sebaik-baiknya

Said Aqil: Ramadhan Momentum Ibadah Sebaik-baiknya

Jakarta, NU Online
Dalam rangka Ramadhan 1432 Hijriyah, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj meminta agar seluruh umat Islam dan Warga NU benar-benar memanfaatkan momentum ini untuk menjalankan ibadah dengan sebaik-baiknya dan menahan diri dari berbagai nafsu angkara, serakah, iri, dengki dan lainnya.

Ramadhan terdapat tiga tingkatan yang dibagi dalam per sepuluh hari, dalam sepuluh hari pertama, banyak orang yang mampu mengikutinya, 10 hari berikutnya, banyak orang yang gugur dalam semi final dan sepuluh hari terakhir, merupakan final dari Ramadhan.
Polisi tetapkan tersangka Penistaan dan Penginjakan Quran di Samarinda

Polisi tetapkan tersangka Penistaan dan Penginjakan Quran di Samarinda

Samarinda, NU Online
Polresta Samarinda, Kalimantan Timur, menetapkan tersangka pada seorang wanita yang diduga telah melakukan penistaan agama dengan cara menginjak dan meludahi kitab suci Alquran.

Kasat Reserse Kriminal Polresta Samarinda, Komisaris Polisi Arif Budiman kepada wartawan, Sabtu (30/7) sore, menyatakan wanita berisial Kr tersebut dijerat pasal 165 KUH-Pidana tentang penistaan agama.
NU Jatim Siapkan 11 Lokasi Rukyat Ramadhan

NU Jatim Siapkan 11 Lokasi Rukyat Ramadhan

Surabaya, NU Online

Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur menyiapkan 11 lokasi "rukyatul hilal" (melihat rembulan dengan kasat mata untuk menentukan awal kalender) untuk awal Ramadhan 1432 Hijriah.

"Kami sudah mengeluarkan surat instruksi rukyatul hilal nomer 1321 kepada cabang NU se-Jatim pada 19 Juli lalu, khususnya untuk 11 lokasi potensi rukyat," kata Wakil Ketua PWNU Jatim HM Sholeh Hayatdi Surabaya, Ahad pagi.
RMI NU Gelar Halaqah Pengelola Pesantren

RMI NU Gelar Halaqah Pengelola Pesantren

JAKARTA - Pengurus Pusat Rabithah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMINU) atau asosiasi pesantren NU menyelenggarakan halaqah pengasuh di Pondok Pesantren al-Hamid (Putra) Cilangkap, Cipayung, Jakarta Timur, 29-30 Desember 2012.

Demikian dalam undangan yang diterima NU Online, Jumat (28/12). Selain diikuti para pengasuh dan perwakilan dari 40 pesantren di wilayah Jawa, agenda ini juga akan dihadiri Ketua Pengurus Pusat RMINU KH Amin Haidari, Ketua PBNU Imam Azis, Wakil Sekretaris Jendral PBNU Imdadur Rahmat, dan sejumlah pejabat Kementerian Agama.
Kitab Nihayatuz Zain - Imam Nawawi al-Bantani

Kitab Nihayatuz Zain - Imam Nawawi al-Bantani


بسم الله الرحمن الرحيم

خطبة الكتاب

الحمد لله الذي قوّى بدلائل دينه أركان الشريعة، وصحح بأحكامه فروع الملة الحنيفية، أحمده سبحانه على ما علم، وأشكره على ما أنعم، وأشهد أن لا إله إلا الله الملك الحق المبـين، وأشهد أن سيدنا محمداً عبده ورسوله المبعوث رحمة للعالمين، القائل: «من يرد الله به خيراً يفقهه في الدين» صلى الله عليه وعلى آله وأصحابه صلاة تنشرح بها الصدور، وتهون بها الأمور، وتنكشف بها الستور، وسلم تسليماً كثيراً ما دامت الدهور.
أما بعد: فيقول العبد الفقير الراجي من ربه الخبـير، غفر الذنوب والتقصير: محمد نووي ابن عمر، التناري بلداً، الأشعري اعتقاداً، الشافعي مذهباً، هذا شرح على «قرة العين بمهمات الدين» للشيخ العلامة: زين الدين ابن الشيخ عبد العزيز ابن العلامة زين الدين بن علي بن أحمد المليباري الفناني، قصدت به نفع إخواني القاصرين مثلي، وسميته:
نهاية الزين
في إرشاد االمبتدئين
ولم يكن لي مما سطر في هذا الكتاب شيء، بل جميعه مأخوذ من عبارات المؤلفين، نفعنا الله بهم آمين، وغالب ما فيه من «نهاية الأمل» للشيخ العلامة محمد بن إبراهيم أبـي خضير الدمياطي فإنها عين غديقة، ومن «نهاية المحتاج، وتحفة المحتاج»للإكليلين محمد الرملي، وأحمد بن حجر؛ فإنهما عمدتان للمتأخرين من العلماء الشافعية، ومن «فتح الجواد والنهاية: شرح أبـي شجاع، ومن الحواشي»، فما كان فيه من صواب فمنسوب إلى هؤلاء وما كان من خطأ فمن ذهني الكليل ، فالمرجو ممن اطلع عليه أن يصلحه بلطف واحتياط، والله أسأل، وبنبـيه الكريم أتوسل، أن ينفع به كما نفع بأصوله، وأن يحله محل القبول، إنه أكرم مسؤول.
(بسم الله الرحمن الرحيم)
أقسام الاسم تسعة: أوّلها: الاسم الواقع على الشيء بحسب ذاته كسائر الأعلام؛ نحو زيد فإنه ذات الشيء وحقيقته. ثانيها: الواقع على الشيء بحسب جزء من أجزاء ذاته كالجوهر للجدار والجسم له. ثالثها: الواقع على الشيء بحسب صفة حقيقية قائمة بذاته كالأسود والأبـيض والحار والبارد. رابعها: الواقع على الشيء بحسب صفة إضافية فقط كالمعلوم والمفهوم، والمذكور والمالك والمملوك. خامسها: الواقع على الشيء بحسب صفة سلبـية: كأعمى وفقير وسليم عن الآفات. سادسها: الواقع على الشيء بحسب صفة حقيقية مع صفة إضافية: كعالم وقادر بناء على أن العلم والقدرة صفة حقيقية لها إضافة للمعلومات والمقدورات. سابعها: الواقع على الشيء بحسب صفة حقيقية مع صفة سلبـية: كقادر لا يعجز، وعالم لا يجهل، وكواجب الوجود. ثامنها: الواقع على الشيء بحسب صفة إضافية على صفة سلبـية كلفظة أوّل، فإنه عبارة عن كونه سابقاً غيره، وهو صفة إضافية، وأنه لا يسبقه غيره، وهو صفة سلبـية، وكالقيوم فإن معناه كونه قائماً بنفسه: أي لا يحتاج إلى غيره وهو سلب، ومقوّماً لغيره وهو إضافة. تاسعها: الواقع على الشيء بحسب مجموع صفة حقيقية وإضافية وسلبـية كالإله فإنه يدل على كونه موجوداً أزلياً واجب الوجود لذاته، وعلى الصفات السلبـية الدالة على التنزيه، وعلى الصفات الإضافية الدالة على الإيجاد والتكوين، والله علم على الذات الواجب الوجود: أي الذي لا يمكن عدمه لا في الماضي ولا في الحال ولا في الاستقبال، ولم يوجد نفسه ولم يوجده غيره.
اسم الكتاب: نهاية الزين شرح قرة العين رقم الجزء: 1 رقم الصفحة: 3

قال البندنيجي: الاسم الأعظم هو الله عند أهل العلم، والرحمن الرحيم صفتان مشبهتان من رحم بتنزيله منزلة اللازم بأن يبقى على صفته غير متعلق بالمفعول، فيقال: رحم الله: أي كثرت رحمته، أو بجعله لازماً بأن يحوّل من فعل بكسر العين إلى فعل بضمها، وقدّم الله على الرحمن الرحيم لأنه اسم ذات وهما اسما صفة، والذات مقدّمة على الصفة، وقدّم الرحمن على الرحيم لأنه خاص، إذ لا يقال لغير الله بخلاف الرحيم، والخاص مقدّم على العام ولأنه أبلغ من الرحيم، والأبلغية توجد تارة باعتبار العدد، ولهذا قيل: يا رحمن الدنيا لأنه يعم المؤمن والكافر، ورحيم الآخرة لأنه يخص المؤمن، وتارة باعتبار الصفة، ولهذا قيل: يا رحمن الدنيا والآخرة، ورحيم الدنيا لأن النعم الأخروية كلها جسام، وأما النعم الدنيوية فجليلة وحقيرة.
(الحمد لله الذي هدانا لهذا) أي دلنا لهذا العمل (وما كنا لنهتدي لولا أن هدانا الله) وهذه الجملة مستأنفة أو حال لكنها في معنى التعليل، وما نافية، وكان فعل ناقص، ونا اسمها، وخبرها محذوف متعلق للام الجحود الزائدة: أي ما كنا مراداً هدايتنا، وأن هدانا الله مبتدأ، والخبر محذوف وجوباً، وجواب لولا محذوف دل عليه قوله ــــ وما كنا لنهتدي ــــ أي لولا هداية الله موجودة ما اهتدينا، والحمد اللفظي لغة: الثناء بآلة النطق لأجل الجميل الاختياري حقيقة أو حكماً مع قصد التعظيم ظاهراً وباطناً، سواء كان في مقابلة نعمة أم لا.
(والصلاة والسلام) أي الدعاء لله بالرحمة المقرونة بتعظيم، والدعاء لله بالتحية بالسلامة من الآفات (على سيدنا محمد رسول الله) رسالة عامّة للإنس والجنّ على وجه التكليف، ولغيرهم على وجه التشريف، وشرعه باق إلى يوم القيامة لا ينسخه شرع آخر لعدم وجوده بعده، ووقع نسخ بعض شرعه ببعضه، وهو أفضل المخلوقات جميعاً، ويليه سيدنا إبراهيم، ثم سيدنا موسى، ثم سيدنا عيسى، ثم سيدنا نوح، وهؤلاء أولو العزم، ثم بقية الرسل، ثم الأنبـياء غير الرسل، ثم الرؤساء الأربعة من الملائكة، وهم: جبريل، ثم مكيائيل ثم إسرافيل، ثم عزرائيل، ثم عوام البشر، والمراد بهم غير الأنبـياء من الأولياء: كأبـي بكر، وعمر وعثمان وعلي وأشباههم، ثم عوام الملائكة، والمراد من عدا الرؤساء الأربعة كحملة العرش وهم الآن أربعة، فإذا كان يوم القيامة أيدهم الله تعالى بأربعة أخرى، وكالكروبـيـين بفتح الكاف وتخفيف الراء، وهم ملائكة حافون بالعرش طائفون به (وعلى آله) وهم المؤمنون ولو عصاة واعتقاد أهل السنة أن أمة محمد خير الأمم أجمعين (وصحبه) اسم جمع لصاحب بمعنى الصحابـي، وهو من لقي النبـي بعد نبوّته في حال حياته ولو أعمى كابن أم مكتوم أو غير مميز، ومن ثم عدّوا محمد بن أبـي بكر رضي الله عنهما صحابـياً مع ولادته قبل وفاته بثلاثة أشهر وأيام، وعد بعض المحدّثين من رآه قبل النبوّة ومات قبلها على دين الحنيفية: كزيد بن عمرو بن نفيل صحابـياً (الفائزين برضا الله) تعالى، وخير الصحابة رؤوسهم الأربعة الذين تولوا الخلافة بعد النبـي ، وهم: أبو بكر وعمر وعثمان وعلي رضي الله عنهم، فأفضليتهم على ترتيب الخلافة، فأبو بكر مكث في الخلافة سنتين وثلاثة أشهر وعشرة أيام، وعمر مكث في الخلافة عشر سنين وستة أشهر وثمانية أيام، وعثمان مكث في الخلافة إحدى عشرة سنة وأحد عشر شهراً وتسعة أيام، وعلي مكث في الخلافة أربع سنين وتسعة أشهر وسبعة أيام، ثم بعد هؤلاء الأربعة بقية العشرة المبشرين بالجنة، وهم: طلحة، والزبـير، وعبد الرحمن بن عوف، وسعد، وسعيد، وأبو عبـيدة عامر بن الجراح، ثم بعدهم أهل دار الخيزران غير من ذكر، وكلهم أربعون رجلاً كملوا بعمر بن الخطاب.
اسم الكتاب: نهاية الزين شرح قرة العين رقم الجزء: 1 رقم الصفحة: 3

وقد كان وأصحابه مستخفين في دار الخيزران، وفي ساعة إسلام عمر قال للنبـي : يا رسول الله لا يعبد الله بعد اليوم سراً، اخرج بنا إلى قريش إلا نخاف ونحن أربعون رجلاً، فخرجوا صفين يقدم أحدهما عمر، والآخر حمزة عم رسول الله ، وكان حمزة قد أسلم قبله بثلاثة أيام، ثم بعدهم أهل غزوة بدر، وهو مكان بـين مكة والمدينة، وهم ثلاثمائة وثلاثة عشر عدد أصحاب طالوت غزوا مع ألف من كفار قريش، ومات من الصحابة أربعة عشر رجلاً: ستة من المهاجرين، وثمانية من الأنصار، ثم بعدهم في الفضيلة. أهل غزوة أحد، وهو اسم جبل قريب من المدينة، وهم سبعمائة غزوا مع ثلاثة آلاف من كفار مكة، ومات من الصحابة سبعون، ثم بعدهم في الفضيلة أهل الحديبـية، وهي بئر بقرب مكة على طريق جدّة، وهم الذين بايعوه بـيعة الرضوان، فهم ألف وأربعمائة، وخرج بهم من المدينة عام ستة من الهجرة لزيارة البـيت الحرام والاعتمار، ولم يكن معهم سلاح إلا السيوف، فنزلوا بأقصى الحديبـية فصدّهم المشركون عن دخول مكة، ودعا الناس عند الشجرة للبـيعة على الموت أو على أن لا يفروا بل يصبرون على الحرب فبايعوه على ذلك، فمشت الوسائط في الصلح.
تنبـيه: يندرج في إثبات الرسالة لسيدنا محمد مباحث علم الفقه وهي الأحكام الشرعية، ومباحث علم التوحيد وهي ثلاثة: إلهيات، ونبويات، وسمعيات. فالإلهيات هي: المسائل المبحوث فيها عما يجب لله تعالى، وما يستحيل عليه، وما يجوز في حقه. والنبويات هي: المسائل المبحوث فيها عما يجب للرسل وما يستحيل عليهم وما يجوز في حقهم. والسمعيات هي: المسائل التي لا تتلقى إلا عن السمع ولا تعلم إلا من الوحي، وذلك كسؤال منكر ونكير لنا في القبر، وعذاب القبر ونعيمه، والبعث للحشر والشفاعة، وكتب الأعمال، والحساب، والميزان والصراط، والجنة والنار، والإسراء والمعراج.
اسم الكتاب: نهاية الزين شرح قرة العين رقم الجزء: 1 رقم الصفحة: 3

وبعد: أي بعد ما تقدّم من البسملة والحمدلة والصلاة والسلام على من ذكر (فهذا) المؤلف الحاضر في الذهن لا في الخارج (مختصر) أي قليل اللفظ (في الفقه) أي لتحصيل الفقه، وهو لغة: الفهم، واصطلاحاً: ظنّ قوي بالأحكام الشرعية العملية مكتسب من أدلتها التفصيلية، بأن يقال اقيموا من قوله تعالى: {أقيموا الصلاة} أمر والأمر للوجوب، فقوله: أقيموا للوجوب. وموضوعه أفعال المكلفين من حيث عروض الأحكام التكليفية والوضعية لها. ومأخذه من الكتاب والسنة والإجماع والقياس والاستصحاب والاستحسان والاستقراء والاقتران فإن هذه أدلة، ثم الاستحسان دليل ينقدح في نفس المجتهد كما استحسن إمامنا الشافعي التحليف على المصحف فإنه أبلغ في الزجر. وفائدته امتثال أوامر الله تعالى واجتناب مناهيه المحصلان للفوائد الدنيوية والأخروية، وذلك كالبـيع والشراء وكالصلاة. وفضله أنه من أشرف العلوم وهو من علوم الدين الشرعية. ونسبته أنه فرع علم التوحيد، واسمه: علم الفقه وعلم الفروع. والواضع له إجمالاً الإمام أبو حنيفة النعمان بمعنى أنه أوّل مصنف فيه إلا باب التفليس والحجر والسبق والرمي، فأوّل مصنف فيه إمامنا الشافعي. وحكم الشارع في تعلمه الوجوب العيني فيما يتلبس به الشخص، والكفائي في غير ذلك. ومسائله قضاياه التي يبحث فيه عنها: كزكاة التجارة واجبة، والحلف بغير الله مكروه وزيارة القبور مستحبة، والأكل لا بقصد شيء مباح (على مذهب الإمام) المجتهد اجتهاداً مطلقاً أي على اختياره للأحكام (الشافعي) نسبة إلى شافع بن السائب، نسب هذا الإمام إليه لأنه صحابـي ابن صحابـي (رحمه الله تعالى) والمجتهد المطلق هو من يقدر على استنباط الأحكام من الأدلة، ومجتهد المذهب هو الذي يقدر على الاستنباط من قواعد إمامه: كالمزني والبويطي، ومجتهد الفتوى من يقدر على الترجيح لبعض أقوال إمامه على بعض: كالنووي والرافعي لا كالرملي وابن حجر لأنهما مقلدان فقط، ويجب على من لم يكن فيه أهلية الاجتهاد المطلق أن يقلد في الفروع واحداً من الأئمة الأربعة المشهورين، وهم: الإمام الشافعي والإمام أبو حنيفة، والإمام مالك، والإمام أحمد بن حنبل رضي الله عنهم، والدليل على ذلك قوله تعالى: {فاسألوا أهل الذكر إن كنتم لا تعلمون} ( (21) الأنبـياء: الآية 7) فأوجب الله السؤال على من لم يعلم، ويلزم عليه الأخذ بقول العالم وذلك تقليد له، ولا يجوز تقليد غير هؤلاء الأربعة من باقي المجتهدين في الفروع، مثل الإمام سفيان الثوري، وسفيان بن عيـينة، وعبد الرحمن بن عمر الأوزاعي، ولا يجوز أيضاً تقليد واحد من أكابر الصحابة لأن مذاهبهم لم تضبط ولم تدوّن، وأما من فيه أهلية الاجتهاد المطلق فإنه يحرم عليه التقليد، ويجب على من لم يكن فيه الأهلية أن يقلد في الأصول: أي العقائد للإمام أبـي الحسن الأشعري أو الإمام أبـي منصور الماتريدي، لكن إيمان المقلد مختلف فيه بالنسبة إلى أحكام الآخرة، أما بالنظر إلى أحكام الدنيا فيكفيه الإقرار فقط، والأصح أن المقلد مؤمن عاص إن قدر على النظر، وغير عاص إن لم يقدر، ثم إن جزم بقول الغير جزماً قوياً بحيث لو رجع المقلد بالفتح لم يرجع هو كفاه في الإيمان، لكنه عاص بترك النظر إن كان فيه أهلية النظر. وإن لم يجزم بقول الغير جزماً قوياً بأن كان جازماً، لكن لو رجع المقلد بالفتح لرجع هو لم يكفه في الإيمان، ويجب على من ذكر أن يقلد في علم التصوّف إماماً من أئمة التصوّف كالجنيد، وهو الإمام سعيد بن محمد أبو القاسم الجنيد سيد الصوفية علماً وعملاً رضي الله عنه. والحاصل أن الإمام الشافعي ونحوه هداة الأمّة في الفروع، والإمام الأشعري، ونحوه هداة الأمّة في الأصول، والجنيد ونحوه هداة الأمّة في التصوّف، فجزاهم الله خيراً، ونفعنا بهم آمين.
(
اسم الكتاب: نهاية الزين شرح قرة العين رقم الجزء: 1 رقم الصفحة: 3

وسميته) أي هذا المختصر (بقرة العين بمهمات الدين، راجياً) أي مؤمّلاً (من الرحمن) أي كثير الرحمة جدّا (أن ينتفع به) أي بهذا المختصر (الأذكياء) أي سراع الفهم (وأن تقر) أي تفرح (به) أي بسبب هذا المختصر (عيني غداً) أي في الجنة (بالنظر إلى وجهه الكريم بكرة وعشياً) ويجب اعتقاد أنه تعالى يرى بالأبصار في الآخرة للمؤمنين بلا تكيف للمرئي بكيفية من كيفيات الحوادث من مقابلة وجهة وتحيز وغير ذلك، ومحل الرؤية الجنة بلا خلاف، فيراه تعالى أهلها في مثل يوم الجمعة والعيد، ويراه تعالى خواصهم كل يوم بكرة وعشياً. قال أبو زيد البسطامي: إن لله خواص من عباده لو حجبهم عن الجنة عن رؤيته تعالى ساعة لاستغاثوا من الجنة ونعيمها كما يستغيث أهل النار من النار وعذابها.
اسم الكتاب: نهاية الزين شرح قرة العين رقم الجزء: 1 رقم الصفحة: 3
PBNU Gelar Diskusi RUU Desa

PBNU Gelar Diskusi RUU Desa

JAKARTA - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyelenggarakan diskusi terbuka terkait "Peran Organisasi Keagamaan atas Rancangan Undang-Undang Otonomi Desa" di kantor PBNU, Jakarta Pusat, Kamis (27/12) Siang. Diskusi dibuka oleh Sekjen PBNU Marsudi Syuhud.

Sedikitnya delapan puluh orang memadati ruang diskusi di Kantor PBNU lantai delapan. Mereka terdiri dari mahasiswa, aktivis, wartawan, sejumlah ketua PBNU, dan elemen masyarakat yang perhatian pada pedesaan. Bahkan, sejumlah mereka berasal dari belahan timur Indonesia.

Diskusi terbuka menghadirkan Prof Maksum Mahfudz, Ketua PBNU, Ahmad Muqawam, Ketua Pansus RUU Desa, dan Ari Sujito, aktivis Forum Pengembangan Pembaharuan Desa, FPPD.
Diskusi Awal Pembentukan PCI NU Korea Selatan Digelar

Diskusi Awal Pembentukan PCI NU Korea Selatan Digelar

SEOUL - Bertempat di Mushola An Noor Daejon, 300 km selatan Seoul, pada tanggal 23 Desember 2012 lalu telah dilaksanakan silaturahim dan muktamar Ikatan Keluarga Besar Nahdlatul Ulama (IKBNU).

Acara ini dihadiri sekitar 40 orang yang terdiri dari pengurus IKBNU dan para kiai perwakilan mushola di seluruh semenanjung Korea. Pemilihan tempat di Daejon adalah disamping banyak Nahdliyin yang mukim di kota ini, juga secara geografis terletak di tengah Negara Korea sehingga memudahkan peserta muktamar dari daerah lain.

Agenda muktamar selain silaturahim juga pemantapan organisasi IKBNU. Secara ringkas jalannya muktamar ini didahului dengan lailatul ijtima’ di malam sebelumnya, kemudian pagi harinya acara inti muktamar.
Launching Film Dokumenter KH Wahid Hasyim

Launching Film Dokumenter KH Wahid Hasyim

Jakarta, NU Online. Mantan Menteri Agama yang juga pahlawan nasional KH. A Wahid Hasyim merupakan tokoh yang membuka jembatan ilmu umum dan ilmu agama sebagai satu kesatuan, sehingga tidak ada lagi dikotomi antara ilmu agama dan ilmu umum.

Demikian dikemukakan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD pada peringatan 1 Abad KH. A Wahid Hasyim di Sasana Amal Bhakti Kementerian Agama, Jakarta, akhir pekan kemarin. Peringatan tersebut ditandai launching film dokumenter KH A. Wahid Hasyim "Cahaya dari timur."

"Hasilnya sekarang banyak santri yang maju, menguasai berbagai pengetahuan," kata Mahfud MD. Menurut Ketua MK, Wahid Hasyim juga merupakan tokoh yang mengembangkan toleransi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. "Kita sebagai bangsa perlu mengangkat kembali sosok pendiri negara ini. Kita tahu Wahid Hasyim sebagai salah satu tokoh bersama Bung Karno dan lain-lain," kata Mahfud.
Waspada Pertarungan Ideologi Fundamentalis & Liberal

Waspada Pertarungan Ideologi Fundamentalis & Liberal

Wakil Ketua Umum PBNU H As’ad Said Ali mengingatkan, umat Islam Indonesia dan kaum santri pada khususnya, sedang dihadapkan pada dua persoalan besar, yaitu serbuan radikalisme Islam atau fundamentalisme agama dan pada sisi lain, menghadapi fundamentalisme pasar bebas yang dikenal dengan liberalisme.

"Mereka sama-sama fundamentalis, membawa ideologi keras yang tidak bisa ditawar atau dikompromikan dengan budaya setempat," ujarnya di Jakarta, Minggu (26/6).

Pertarungan ideologi tersebut memberi andil besar terhadap terjadinya krisis di berbagai bidang kehidupan. Pesantren juga mengadopsi modernitas, meskipun tanpa risiko. Penerimaan budaya modern tanpa reserve dapat menimbulkan kehilangan orientasi, sedangkan penolakan mentah-mentah akan menjadi beku dan kehilangan arah.

Prinsip yang dipegang pesantren adalah al muhafadzatu alal qadimis sholih wal akhdzu bil jadidil ashlah, yang artinya mempertahankan yang lama yang baik dan mengambil yang baru yang lebih baik. Ini merupakan jalan tengah strategi pengemangan kebudayaan yang sangat tepat.

“Pesantren, sebagaimana diajarkan oleh para ulama, memiliki relevansi tersendiri dalam menghadapi ancaman kedua macam fundamentalisme ini. Prinsip dan strategi para ulama dan kiai pesantren masih relevan dalam menghadapi krisis identitas saat ini,” katanya ketika memberi sambutan pada Seminar Kembali ke Pesantren, Kembali ke Cita-Cita Luhur Bangsa, yang diselenggarakan dalam rangka hari lahir ke-85 NU, yang diselenggarakan Ahad (26/6).

Ia juga berharap agar umat Islam melakukan evaluasi paradigma pengembangan Islam dan sosial yang dilakukan selama ini, agar sesuai dengan paradigma yang dibangun para ulama terdahulu, agar pesantren bisa menjadi pusat pengembangan budaya, bukan sekedar menjadi konsumen budaya dan pemikiran dari luar.
Kang Said: Pertambangan Tak Ramah Lingkungan Boleh Diharamkan

Kang Said: Pertambangan Tak Ramah Lingkungan Boleh Diharamkan

Jakarta, NU Online
Majelis Ulama Indonesia, Rabu, 27 Juli 2011, mengeluarkan fatwa haram terhadap pertambangan yang tak ramah lingkungan. Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siroj sependapat dengan fatwa tersebut, karena selain merusak alam, pertambangan yang tak ramah lingkungan juga disinyalir menjadi penyebab ketidakmakmuran rakyat yang ada di sekitarnya.

Dalam fatwanya MUI menekankan sejumlah hal, diantaranya pertambangan boleh dilakukan sepanjang untuk kepentingan kemaslahatan umum, tidak mendatangkan kerusakan dan ramah lingkungan. Dalam hal pertambangan yang menimbulkan dampak buruk, penambang wajib melakukan perbaikan dalam rangka menjamin kesejahteraan masyarakat dan kelestarian lingkungan hidup.
Wanita Berpedang Masuk Ancam Jamaah Masjid di AS

Wanita Berpedang Masuk Ancam Jamaah Masjid di AS

ORANGE COUNTY - Petugas kepolisian di Orange County pekan lalu dibuat repot oleh seorang wanita nekat. Si wanita tersebut membawa pedang di lingkungan kampus Leaders Prepatory School, Orange County, Florida dan kini ia ditahan di kantor polisi

Insiden itu terjadi pada pukul sepuluh pagi waktu setempat setelah para deputi menerima telepon bahwa ada orang mencurigakan membawa sebilah pedang.

Dalam kompleks kampus tersebut tidak hanya terdiri dari Leaders Prepatory School, yakni sekolah swasta K-12, tetapi juga satu masjid dan sebuah fasilitas penitipan anak. Begitu mendatangi lokasi, para deputi langsung mengamankan wanita berkulit hitam yang ditemukan hampir memasuki masjid dengan pedang.
NU Kembali di Uji di Pilgub Jawa Timur 2013

NU Kembali di Uji di Pilgub Jawa Timur 2013

SURABAYA - Ibarat anak sekolah, Pilgub Jatim 2013 agaknya menjadi ujian bagi Nahdlatul Ulama.

Bahkan, ujian itu merupakan ujian ulangan, karena dalam Pilgub Jatim 2008 terbukti tidak lulus atau lulus dengan nilai pas-pasan.

Dibilang ujian, karena mayoritas masyarakat Jatim adalah "nahdliyyin" (warga NU), karena sepantasnya Gubernur Jatim berasal dari kader NU, apalagi beberapa kader NU sudah menjadi bupati di sejumlah daerah.

Namun, dalam Pilgub Jatim 2008, kader NU hanya menjadi Wagub Jatim yakni H Saifullah Yusuf (mantan Ketua Umum PP GP Ansor) yang berpasangan dengan Soekarwo.

Sementara itu, kader NU Khofifah Indar Parawansa (Ketua Umum PP Muslimat NU) yang menjadi Cagub Jatim berpasangan dengan Mujiono saat itu mengalami "kalah tipis" dari pasangan Soekarwo-Saifullah Yusuf.
Syaikh Ali Assobuni Hadiri Pelatihan Kader Aswaja Tulungagung

Syaikh Ali Assobuni Hadiri Pelatihan Kader Aswaja Tulungagung

TULUNGAGUNG - Ha’iah Assofwah atau Himpunan Alumni Ma’had Abuya Sayyid Maliki Al Hasani daerah Mataraman (Kediri, Tulungagung,Trenggalek, Ponorogo, Pacitan, Madiun) menggelar pelatihan kader Ahlussunnah Waljamaah (Aswaja).

Pelatihan ini telah dilaksanakan pada hari Jum’at hingga Ahad (21-23/12) bertempat di Pesantren Al Azhar Tulungagung Jawa Timur.

Acara tersebut dibuka oleh seorang mufassir pengarang kitab tafsir yang sangat terkenal yakni kitab tafsir Ayatul Ahkam,Assayikh Muhammad Ali Asshobuny, dari Makkah Al Mukarromah.

Tampak hadir dalam acara tersebut para ulama dan habaib, diantarnya KH.Anwar Mansyur, KH Abdullah Kafabihi Mahrus (lirboyo) KH Luqman Harist Dimyathi (Tremas) KH Imam Mawardi, Habib Acmadd Zaen Al Kaff serta lebih kurang 300 santri utusan dari Pesantren se-Mataraman.
PBNU: Radikalisme Hanya Merusak Islam & Indonesia Saja

PBNU: Radikalisme Hanya Merusak Islam & Indonesia Saja

JAKARTA - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj, menegaskan pentingnya menjalankan prinsip toleransi di tengah perayaan Natal dan Tahun Baru 2013. Radikalisme dalam bentuk teror dinilai justru merusak nama Islam dan Indonesia di mata dunia internasional.

"Tidak ada gunanya melakukan teror, baik di Natal dan Tahun Baru sekarang ini atau di waktu lain. Radikalisme, apapun itu bentuknya, termasuk teror, hanya akan merusak nama Islam," tegas Kiai Said, Senin (24/12), malam waktu Singapura. Kiai Said berada di Singapura dalam rangka menjalani medical check up atas penyakit jantung yang dideritanya.

Radikalisme, terutama dalam bentuk aksi teror, juga dinilai dapat merusak citra Indonesia yang sudah sejak lama dikenal sebagai bangsa yang plural, namun tetap dapat hidup berdampingan dengan baik.
Alissa: Teruskan Prinsip Perjuangan Gus Dur

Alissa: Teruskan Prinsip Perjuangan Gus Dur

KUDUS - Untuk meneruskan perjuangan presiden keempat, para pecinta KH Abdurrahman Wahid yang menamakan diri Gusdurian diminta untuk belajar tentang nilai-nilai atau prinsip yang selalu dipegangnya. Selama masa hayatnya, Gus Dur selalu menegakkan prinsip keadilan, kesetaraan dan persaudaraan.

"Dari prinsip itu, Gus Dur selalu menolak apapun bentuk penindasan dari satu pihak kepada pihak lain, ini yang bisa kita pelajari dari beliau,” kata putri sulung Gus Dur Alissa Qotrunnada Wahid dalam acara pengajian kebangsaan mengenang 3 tahun wafatnya Gus Dur di Gedung JHK, Ahad (23/12).
Menag: Satu Ramadhan Tunggu Hasil Rukyat

Menag: Satu Ramadhan Tunggu Hasil Rukyat

Kendari, NU Online
Menteri Agama, Surya Dharma Ali, mengatakan jatuhnya satu Ramadhan 1432 Hijriah masih menunggu hasil rukyat atau pengamatan bulan yang dilakukan pemerintah pada malam 31 Juli 2011.

"Mudah-mudahan pada malam tanggal 31 Juli 2011 ini langit dalam keadaan cerah sehingga bulan bisa terlihat dengan jelas," katanya di Kendari, Rabu.
Kang Said: Ormas Jangan Langkahi Aparat Keamanan Gelar Sweeping

Kang Said: Ormas Jangan Langkahi Aparat Keamanan Gelar Sweeping

Jakarta, NU Online
Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siroj mengimbau seluruh pihak bisa menghormati umat Islam selama pelaksanaan puasa Ramadhan mendatang. Meski demikian sweeping sebagai bentuk penertiban atas kemungkinan pelanggaran juga diminta tak dilakukan sembarangan, dengan memberikan wewenang pelaksanaannya kepada aparat keamanan.

"Jangan sampai ormas (organisasi kemasyarakatan) yang melakukannya, karena itu mutlak menjadi wewenang aparat keamanan. Ormas jangan melangkahi aparat keamanan dalam menggelar sweeping," pesan Kang Said, demikian KH. Said Aqil Siroj biasa disapa, Kamis, 28 Juli 2011.
MUI Imbau Tempat Hiburan Ditertibkan Selama Ramadhan

MUI Imbau Tempat Hiburan Ditertibkan Selama Ramadhan

Jakarta, NU Online
Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengimbau pemerintah untuk menertibkan dan menutup tempat hiburan selama bulan Ramadhan.

"Kita selalu mengimbau pemerintah untuk menertibkan tempat hiburan selama Ramadhan," kata Ketua MUI bidang Fatwa, Ma`ruf Amin di Jakarta, Rabu.

Imbauan menertibkan tempat hiburan, menurutnya, agar tidak menodai bulan Ramadhan dan mencegah terjadinya razia (sweeping) dari kelompok masyarakat tertentu yang kerap terjadi selama bulan puasa.
PC GP Ansor Lakukan Bhakti Sosial dan Kemah Bersama

PC GP Ansor Lakukan Bhakti Sosial dan Kemah Bersama

Probolinggo, NU Online
Setelah sukses menggelar Pesantren Kilat (Sanlat UMPTN) terhadap para pelajar yang tidak mampu. Kembali PC GP Ansor Cabang Kraksaan Kabupaten Probolinggo menunjukkan kiprahnya di dalam dunia pendidikan. Yakni dengan menggelar bhakti sosial dan kemah bersama di SMKN I Sumber  Rabu (27/7) kemarin.

Kegiatan tersebut di langsungkan bersamaan dengan datangnya Masa Orientasi Siswa (MOS) SMKN I Sumber, tepatnya di hari penutupan MOS, PC GP Ansor mengambil peran untuk memberikan pembekalan kepribadian terhadap para siswa baru.

Menariknya, kegiatan yang di langsungkan di halaman sekolah SMKN I Sumber itu, selain kemah bersama juga di langsungkan dengan penghijauan di areal lokasi lembaga sekolah tersebut. Dengan melibatkan warga sekolah setempat juga jajaran PC GP Ansor Cabang Kraksaan dan Banser.
Ketika Agama Kehilangan Humor

Ketika Agama Kehilangan Humor

Oleh Budi Kleden

Agama-agama tampaknya terlampau berkonsentrasi pada hal-hal serius. Agama-agama disibukkan dengan pengaturan ibadat yang tepat dan pengawasan atas perilaku moral manusia yang benar. Agama-agama juga terlampau serius untuk memberi hati bagi hal-hal yang ringan dan lucu dalam hidup. Padahal, sejatinya humor itu penting dan boleh disebut sebagai salah satu tanda orang-orang yang diselamatkan.

Humor dan tertawa yang menjadi reaksinya adalah ungkapan kelepasan, pembebasan. Itulah pula inti dari keimanan. Iman tidak dapat dipisahkan dari pembebasan dan pembebasan tidak dapat dilepaskan dari kegembiraan. Orang yang yakin akan pembebasannya adalah orang yang bergembira dan mewartakan kegembiraan.
Santri NU Wajib Hormati Bendera Merah Putih

Santri NU Wajib Hormati Bendera Merah Putih

Santri dari kalangan Nahdlatul Ulama (NU) diwajibkan untuk menghormati bendera Merah-Putih karena menghormati bendera negara bukan perbuatan musrik.

"Bagi kalangan pesantren terutama NU, penghormatan terhadap bendera Merah-Putih seperti petilasan untuk menghargai jejak dan jasa pahlawan yang telah berkorban nyawa demi Indonesia merdeka," kata Wakil Ketua Lembaga Kajian Pengembangan SDM NU, Ahmad Baso, di Bandung, Ahad.

"Munculnya paham puritanisasi itu memang sengaja dihembuskan sejak masa kolonial Belanda. Karena Belanda tahu jika pesantren sangat mencintai NKRI dan siap melawan segala bentuk penjajahan," kata Ahmad Baso.
Peranan Pesantren Bisa Hilang Jika Tidak Didokumentasikan

Peranan Pesantren Bisa Hilang Jika Tidak Didokumentasikan

JAKARTA - Tradisi menulis di kalangan pesantren sudah berkembang sejak pesantren itu berdiri. Banyak karya yang muncul dari pesantren di Nusantara. Sayang, pesantren masih kurang awas dalam hal dokumentasi.

Sejarawan Agus Sunyoto menyesalkan kalangan pesantren yang kurang memelihara dan mendokumentasikan karya-karya para kiai.

Misalnya, ada karya terjemahan Tafsir Jalalain dalam bahasa Jawa yang malah diterbitkan di luar negeri.
Apresiasi NU Terhadap Budaya Berdasarkan Fiqh Pula

Apresiasi NU Terhadap Budaya Berdasarkan Fiqh Pula

JAKARTA - Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ahmad Ishomuddin menyatakan, sejak dulu NU menghargai budaya setempat. Selama tak melanggar syari’at, segenap praktik yang sudah mengakar di masyarakat tak boleh diganggu.

“Kenapa NU sangat apresiatif terhadap soal-soal kebudayaan? Karena memang ada kaidah fiqihnya di dalam agama,” tuturnya saat ditemui NU Online di Jakarta, Rabu (20/12) malam.

Kiai Ishom mengungkapkan, kaidah tersebut berbunyi “La yanbaghi al-khuruj min adatin nas illa fil haram” yang berarti tak selayaknya keluar dari kebudayaan masyarakat selama itu bukan perkara haram.
Perkuat Silaturahim & Tradisikan Tabayyun

Perkuat Silaturahim & Tradisikan Tabayyun

BLITAR - Warga NU diminta mengaktifkan kembali majelis-majelis ta’lim yang ada disemua tingkatan baik yang sudah rutin diselenggarakan seperti tahlilan, diba’am, khataman Al-Qur'an, manakiban, lailatul ijtima’, pengajian rutin selapanan,dan lainnya.

Selain itu juga ada kegiatan yang bersifat eksidental seperti PHBI, pidaan, haul dan halaqoh. Butir di atas merupakan rekomendasi peserta Konfercab NU kepada para warga NU di Blitar.

“Kegaiatan diatas selama ini sudah berjalan bagus dan harus ditingkatkan,’’ ujar Kiai Nasrudin Mubin, salah satu devisi tausiayah PCNU Blitar, kemarin.

Menurut mantan Wakil katib Syuriyah ini, kegiatan yang sudah berjalan ini perlu ditindak lanjuti dan ditingkatkan mutunya. Misalnya pertemuan lapanan Ahad Wage di Masjid Agung Blitar. Kegaiatan ini perlu diapresiasi oleh warga NU di Kabupaten Blitar. Karena kegiatan ini sebagai ajang silaturrahmi antara anggota dan pengurus NU. 
Mahfud MD: Persoalan Bangsa Ini Sangat Parah

Mahfud MD: Persoalan Bangsa Ini Sangat Parah

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD menyatakan bahwa persoalan bangsa Indonesia saat ini sudah parah, apalagi penegakan hukum yang seharusnya meliputi substansi, struktur dan kultur, justru terasa timpang karena aparatnya tidak bisa menegakkannya.

"Saat ini masyarakat disuguhi tontonan yang sangat nyata, bagaimana seorang (mantan) bendahara partai, M Nazaruddin, yang dicekal oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bisa berdialog dengan stasiun televisi, tetapi aparat tidak bergerak menangkapnya," tegas Mahfud dalam acara Seminar dan Dialog Kebangsaan di FISIP Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Jawa Timur, Rabu.
Sarbumusi NU Desak Kemenakertrans Tingkatkan Kinerja di Tahun 2013

Sarbumusi NU Desak Kemenakertrans Tingkatkan Kinerja di Tahun 2013

JAKARTA - Sarekat Buruh Muslimin Indonesia (Sarbumusi) mendesak Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans) untuk meningkatkan kinerjanya di tahun 2013. Organisasi buruh di bawah naungan NU ini memberikan sejumlah catatan akhir tahun 2012 terkait kinerja Kemenakertrans yang belum optimal.

Hal ini disampaikan oleh Baitul Khairi, Wakil Sekretris Umum PP Sarbumusi saat ditemuiNU Online di lantai dua kantor PP Sarbumusi, jalan Raden Saleh I nomor 7 A, Jakarta Pusat, Selasa (18/12) sore.

“Beberapa hal yang belum dilakukan Kemenakertrans dengan optimal adalah penyediaan lahan kerja dan balai latihan kerja berbasis life skill,” kata Baitul Khairi.
Gus Sholah: Saatnya Jatim dipimpin Kader NU

Gus Sholah: Saatnya Jatim dipimpin Kader NU

JOMBANG - Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng Jombang, KH Salahudin Wahid (Gus Sholah), berharap kader NU bisa menjadi Guberur Jawa Timur. Untuk itu, cucu pendiri NU ini berharap menghadapi pemilihan Gubernur 2013 mendatang Kader NU harus menyatu.

"Pada pilbug mendatang menurut saya jangan ada lagi kader NU yang sama sama ngotot maju mencalonkan diri akibatnya suara NU terpecah.  Calon Gubernurnya  harus satu  saja, jangan ada calon dua orang, termasuk ada yang mencalonkan wakil gubernur,” ujarnya menjawab wartawan disela sela menerima kunjungan mantan wakilpresiden Jusuf Kalla, Senin (17/12).

Cucu pendiri NU ini sangat berharap dalam pilgub Jatim 2013  mendatang  agar kader NU bisa menjadi Gubernur. Untuk menentukan siapa calon gubernur yang layak  bakal running  mendatang adik kandung Gus Dur ini berharap PWNU melakukan survey.
Digelar, Haul KH Ma'shum Tanahbaru Bogor ke-36

Digelar, Haul KH Ma'shum Tanahbaru Bogor ke-36

BOGOR - Peringatan Haul ke-36 KH Ma’sum Tanahbaru yang dipusatkan di komplek Pesantren Al-Ma’sumiyah, Kampung Sawah, Kelurahan Tanahbaru, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor, mendapatkan sambutan luas. Kegiatan ini dihadiri sekitar 500 jamaah dari berbagai penjuru Kota Bogor.
Pengasuh Pesantren Al-Ma’sumiyah KH Asep Saeful Ihsan kepada NU Online di Bogor, Selasa, mengatakan, haul yang diselengarakan pada Ahad (16/12) kemarin merupakan kegiatan yang dihelat setiap tahun untuk memperingati wafatnya KH Ma’sum, salah seorang tokoh ulama yang cukup disegani di Kota Bogor pada zamannya.
IPNU: Rekrutmen Pengurus Baru Harus Rasional

IPNU: Rekrutmen Pengurus Baru Harus Rasional

JAKARTA - Kongres XVII Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) di Palembang 3 Desember lalu menghasilkan ketua umum baru periode 2012-2015. Untuk meningkatan peran dan kualitas organisasi, struktur pimpinan pusat yang baru diharapkan jauh dari dominasi pertimbangan politis.

“Pertimbangan rekrutmen pengurus jangan didominasi nuansa politis, tapi pada rasionalitas dan kebutuhan terhadap tantangan IPNU ke depan,” kata Ketua Umum Pimpinan Pusat IPNU periode 2006-2009 Idy Muzayyad, Selasa (18/12).

Karena itu, sambung Idy, ketua umum terpilih Khairul Anam HS perlu mengajak kader-kader yang memang mumpuni dan siap berkorban waktu, tenaga, dan pikiran secara total untuk IPNU.
Hilangkan Kesan Madrasah Pendidikan Kelas "Dua"

Hilangkan Kesan Madrasah Pendidikan Kelas "Dua"

Menteri Agama Suryadharma Ali berharap mutu lembaga pendidikan agama termasuk madrasah semakin meningkat, sehingga kesan bahwa madrasah sebagai lembaga pendidikan kelas "dua" dapat dihilangkan.

"Madrasah harus menjadi nomor satu," kata Menag sebelum memukul gong pembukaan Kompetisi dan Expo Madrasah Tingkat Nasional (Kemnas) II di Asrama Haji Pondo Gede Jakarta, Rabu.

Acara yang diikuti 1.200 peserta mewakili 33 provinsi di tanah air berlangsung semarak dihadiri ribuan penggembira siswa madrasah ibukota.
Lelang Bondo Masjid Agung Demak akan dijaga Banser Ansor

Lelang Bondo Masjid Agung Demak akan dijaga Banser Ansor

Demak, NU Online
Barisan Ansor Serbaguna (Banser) seperti tahun lalu akan memantau dan mengawasi proses lelang tanah sawah bondo (harta) Masjid Agung Demak. Menurut rencana lelang akan dilaksanakan pada hari kamis 21/7/2011 di Kantor Kementrian Agama (Kemenag) Demak Jl Bayangkara Demak

Perlu diketahui tiap memasuki musim tanam padi Badan Kesejahteraan Masjid (BKM) akan melelang tanah sawah yang tersebar di berbagai daerah di kabupaten Demak yang diikuti oleh masyarakat umum.

Kepala Satuan Koordinasi Cabang (Satkorcab) Banser Demak, Na’im Anwar, SH, SH.I mengharapkan agar lelang kali ini berjalan secara terbuka, fair dan hasil lelang yang dilaksanakan (BKM) nantinya bisa maksimal dibandingkan tahun lalu.
ISNU Jatim Gelar Santri Award

ISNU Jatim Gelar Santri Award

SURABAYA - Bertepatan dengan pelantikan dan musyawarah kerja, Pimpinan Wilayah Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (PW ISNU) Jatim periode 2012-2017, memberikan penghargaan kepada santri atau alumni pesantren yang berprestasi, dalam bentuk “santri award”.

Ada tiga kategori yang disediakan oleh tim penilai yang ditunjuk oleh PW ISNU Jatim. Aak Abdulah Al-Kudus pemenang kategori lingkungan hidup. Pemuda asal Lumajang itu dianggap berjasa dalam menghijaukan Gunung Lemongan di Lumajang.

Ketua Panitia, Ahmad Zainul Hamdi mengatakan, Gunung Lemongan menjadi sumber kehidupan masyarakat sekitar. Namun, pasca reformasi terjadi pembabatan hutan sampai gundul yang menyebabkan sumber air kering.
Diknas Tulungagung Silaturahmi ke Tebu Ireng Terkait LKS Sejarah

Diknas Tulungagung Silaturahmi ke Tebu Ireng Terkait LKS Sejarah

JOMBANG - Dinas Pendidikan Kabupaten Tulungagung mendatangi Pesantren Tebuireng Jombang. Mereka meminta maaf kepada keluarga presiden Abdurrahman Wahid atas beredarnya Lembar Kerja Siswa (LKS) yang dinilai melecehkan Gus Dur.

“Secara sadar, kami dari Diknas Tulungagung meminta maaf kepada keluarga Gus Dur, atas beredarnya LKS yang dinilai melecehkan,” ujar Bambang Setya Sukarjono, Kepala Dinas Pendidikan, Tulungagung bersama rombongan yang juga diantar keluarga besar PCNU, GP Ansor, Fatayat NU dan IPNU, Senin (17/12).

Bambang mengatakan, pihaknya mengakui keteledoran anak buahnya yang tidak teliti sehingga dalam LKS itu, muncul statemen atau pelajaran yang menyesatkan bagi anak didiknya di Tulungagung.
Habib Syech Meriahkan Konfercab NU Blitar

Habib Syech Meriahkan Konfercab NU Blitar

BLITAR - Pembukaan Konfrensi Cabang (Kofercab) NU Kabupaten Blitar yang berlangsung di Pesantren Mambaul Hikam Mantenan, Udanawu, Blitar, Ahad (16/12) kemarin benar-benar meriah. Panitia menghadirkan Habib Syech (Habib Syech Abdul Qodir Asegaf) dari Solo. Kontan puluhan ribu syecer istilah penggemar Habib Syeh berdatangan dari  berbagai daerah di Jawa Timur dalam perhelatan akbar itu.

Wakil Gubenur Jatim, Saifullah Yusuf ( Gus Ipul) juga tampak hadir. Begitu juga dengan Bupati Blitar H Herry Noegroho bersama anggota tim Forum Kompinda Kabupaten Blitar juga hadir sehingga menambah regengnya suasana.  Dari jajaran PWNU tampak hadir KH Anwar Mansyur (Wakil Rais) dan KH Yasin Asmuni  (wakil Katib Syuriyah).
NU Prihatin Dengan Kedaulatan Indonesia

NU Prihatin Dengan Kedaulatan Indonesia

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengungkapkan bahwa kedaulatan negara Republik Indonesia (RI) merupakan persoalan strategis yang perlu memperoleh perhatian.

"Masalah kedaulatan menjadi keprihatinan NU. Rakyat merasakan betapa besar pengaruh asing ini melalui kebijakan negara sepanjang kekuasaan negeri ini," kata Said Aqil dalam taushiyah dalam rangka soft launching peringatan hari lahir ke-85 Nahdlatul Ulama (NU) di sekretariat PBNU, Jakarta, Sabtu (18/6/2011).

Menyusutnya kedaulatan negara ini terlihat dari berbagai kebijakan yang dibuat pemerintah. "Itulah sebabnya di negara ini tidak ada kedaulatan pangan dan begitu dominannya penguasaan asing atas sumber daya alam kita," jelasnya.

Indonesia sebagai bangsa yang merdeka dapat menggunakan kedaulatan secara penuh dalam menentukan kebijakan tanpa disubordinasikan kepentingan negara lain. Hubungan dengan negara lain, tidak boleh menghilangkan kemandirian negara.

"Kita tidak boleh menukar kedaulatan negara dengan bantuan yang diberikan negara lain, perusahaan multinasional dan lembaga multilateral," ungkapnya.

Kebutuhan terhadap utang luar negeri seharusnya tidak membuat kita tunduk dan kehilangan kemandirian di hadapan negara dal lembaga donor internasional. Sejarah mencatat negara kita berkali-kali tidak berdaya menghadapi intervensi politik asing, pemimpin negara yang mencoba menjalankan kedaulatan negara secara mandiri harus menghadapi berbagai gangguan pemberontakan sampai pada tingkat penggulingan.
PP Lakpesdam NU Buka Beberapa Lowongan Kerja

PP Lakpesdam NU Buka Beberapa Lowongan Kerja

JAKARTA - Pengurus Pusat Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (PP Lakpesdam) NU membuka lowongan untuk menempati beberapa posisi tim pelaksana, yakni (1) Direktur, (2) Manager PSDM, (3) Chapter Desk Officer PNPM Peduli, dan (4) Staff Accounting.

Menurut Sekretaris Tim Seleksi Pelaksana PP Lakpesdam Eko Agus Priyono, surat lamaran dan dokumen lainnya dikirimkan paling lambat 21 Desember 2012, ditujukan kepada Tim Seleksi PP Lakpesdam NU melalui email timseleksi.lakpesdam@yahoo.com.
KH Sya'roni Ahmadi: Tradisi Haul Patut Dilestarikan

KH Sya'roni Ahmadi: Tradisi Haul Patut Dilestarikan

JEPARA - Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Sya’roni Ahmadi mengungkapkan, peringatan Haul penting dilaksanakan dan perlu untuk dilestarikan. Sebab Nabi Muhammad SAW pun menjalankan ritual tahunan tersebut.
Demikian diungkapkannya dalam peringatan Haul KH Muslim ke-35 di maqbarah (makam) desa Robayan kecamatan Kalinyamatan, Sabtu sore (15/12).

Menurut Kiai Sya’roni, Nabi Muhammad setiap setahun sekali melaksanakan ziarah ke makam para suhada perang Uhud. Jarak kediaman Nabi ke makam kira-kira 6 km. Waktu itu beliau setiap kesana dengan naik khimar, keledai kadang-kadang jalan kaki.

Dalam kitab Syarah Nahjil Balaghah, Imam Allaqiti pernah mengatakan setiap tahun sekali Nabi Muhammad menziarahi sejumlah 70 sahabat.
PMII: Saatnya Indonesia Miliki Armada Laut Asia-Pasifik

PMII: Saatnya Indonesia Miliki Armada Laut Asia-Pasifik

JAYAPURA - Sejumlah persoalan internal dan eksternal, dari isu daerah, nasional hingga internasional menjadi pembahasan hangat di arena Musyawarah Pimpinan Nasional Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di Jayapura.

Diantaranya tentang desakan penguatan kedaulatan bangsa dan perlunya pembangunan pelabuhan internasional dan pembentukan Armada Laut Asia Pasifik guna mengantisipasi pertempuran Asia Pasifik yang mungkin terjadi pada 15 tahun ke depan.

“Indonesia perlu mengantisipasi pertarungan Asia Pasifik, pertarungan ekonomi maupun pertempuran militer. Kami merekomendasikan pembentukan Pelabuhan internasional dan Armada Laut Asia Pasifik. Saat ini pemerintah baru punya Armada Laut Barat dan Timur. Sementara Asia Pasifik belum diantisipasi,” ujar Ketua Umum Pengurus Besar PMII (PB PMII) Adien Jauharuddin, Sabtu (15/12).
Ribuan Santri Ikuti Senam di di GOR Pasuruan

Ribuan Santri Ikuti Senam di di GOR Pasuruan

PASURUAN -Hari ini, Ahad (16/12) sepuluh ribu santri mengikuti kegiatan senam santri di GOR Untungsuropati Pasuruan. Acara ini sebagai puncak dari kegiatan diklat kewirausahaan yang diselenggarakan sebelumnya di lima pesantren di Kabupaten Pasuruan.

Muhammad Ghazali, selaku Ketua Umum Hipsi (Himpunan Pengusaha Santri) Pusat menandaskan "Seperti komitmen awal kami, maka momentum ini diharapkan menjadi titik awal bagi lahirnya para pengusaha dari kalangan santri," katanya.
Ormas Malaysia Bertukar Pikiran dengan PBNU

Ormas Malaysia Bertukar Pikiran dengan PBNU

Jakarta, NU Online
Sekitar tigapuluhan anggota rombongan dari berbagai macam ormas Islam Malaysia melakukan kunjungan ke PBNU untuk bertukar fikiran dan pengalaman dalam menjalankan organisasi untuk kemajuan bersama di masa mendatang.

Ketua PBNU Ir H Iqbal Sullam menjelaskan, hubungan antara Indonesia dan Malaysia sudah lama terjalin karena memiliki akar rumpun yang sama, yaitu bangsa Melayu. Bahasa Melayu yang merupakan cikal bakal dari bahasa Indonesia telah menjadi pemersatu bagi terwujudnya Indonesia.
PP IPPNU Segera Lakukan Perombakan Organisasi

PP IPPNU Segera Lakukan Perombakan Organisasi

JAKARTA - Setelah kongres IPPNU yang berlangsung dari Jumat (30/11) hingga Selasa (3/12) malam di Palembang, kepengurusan baru PP IPPNU menjalankan aktifitasnya sambil terus membenahi organisasi.

“Kita saat ini tengah membenahi manajemen internal. Meskipun begitu, pembenahan tersebut tidak menghalangi kita pada saat bersamaan melakukan program-program pokok IPPNU,” kata Farida Farichah, Ketua Umum terpilih PP IPPNU dalam Kongres ke-XVI IPPNU pada NU Online, di Kantor PP IPPNU, Rabu (12/12) malam.

Program pokok yang tengah dilakukannya adalah merespon kasus aktual yang mencederai dunia pendidikan; pencemaran nama baik KH. Abdurrahman Wahid sebagai Presiden Keempat RI. Menurut dia, NU sudah terlalu sering dirugikan oleh penulisan sejarah yang ada.
KMNU IPB Gelar Festival Rebana

KMNU IPB Gelar Festival Rebana

BOGOR - Keluarga Mahasiswa Nahdlatul Ulama (KMNU) Institut Pertanian Bogor menggelar Festival Rebana 2012 yang merupakan festival pertama se-Bogor Raya, yang dipusatkan di kampus perguruan tinggi itu.

Ketua KMNU IPB M Aldy K Khuluq didampingi Ketua Panitia Pelaksana Festival Rebana Choirul Anam menjelaskan kegiatan yang akan berlangsung Ahad (23/12) itu dirangkaikan dengan peringatan maulid Nabi Muhammad SAW.

Tema yang diusung pada kegiatan di Graha Widya Wisuda (GWW) Kampus IPB Dramaga itu, kata dia, adalah "Gebyar Shalawat Cinta Rasul Untuk Melestarikan Tradisi Rebana dan Meningkatkan Ukhuwah Islami."

"Melalui kegiatan ini, KMNU IPB bermaksud membumikan `Shalawat Rebana` di Institut Pertanian Bogor (IPB) untuk pertama kali," katanya.
PMII: Pembangunan Papua Harus Tetap Jaga Ekologinya

PMII: Pembangunan Papua Harus Tetap Jaga Ekologinya

JAYAPURA - Sepuluh tahun pasca otonomi khusus diberlakukan di Papua, geliat pembangunan di Bumi Cendrawasih itu mulai terlihat dengan banyaknya pembangunan sejumlah pasar modern, dan pengembangan infrastruktur transportasi dan gedung-gedung.

Terkait dengan denyut pertumbuhan di Papua, Ketua Pengurus Besar PMII Bidang Kajian Pengembang SDA (KPSDA) Aidil Azhari mengingatkan bahwa industrialisasi di Papua harus memperhatikan ekologi dan kebutuhan masyarakat.
KH Sahal Mahfudz: Sarjana Itu Harus Jadi Teladan

KH Sahal Mahfudz: Sarjana Itu Harus Jadi Teladan

PATI - Ketua Dewan Pembina Yayasan Nurussalam Dr KH A. Sahal Mahfudh yang juga Rais Aam PBNU mahasiswa atau santri yang telah lulus dari lembaga pendidikan agar mampu menjadi tauladan bagi masyarakat.

Kiai Sahal menyampaikan hal itu dalam acara wisudah pertama Sekolah Tingga Agama Islam Mathali'ul Falah (STAIMAFA) Kajen-Pati, Jawa Tengah, akhir pekan lalu.

Dalam kesempatan itu, Kiai Sahal juga menekankan pentingnya rasa syukur. “Syukur tidak hanya sekedar mengucap kata hamdalah, tetapi lebih dari itu. Yaitu pada bagaimana kita bersyukur kepada Allah, juga bagaimana kita meningkatkan kinerja diri,” tegasnya di depan 65 wisudawan-wisudawati dan wali murid serta tamu undangan.

Ia berpesan agar keberhasilan dalam menyelesaikan studi tidak lantas menimbulkan rasa bangga, karena amanat dan tanggung jawab yang dibawa tidaklah mudah.
Tirakat KH Wahid Hasyim

Tirakat KH Wahid Hasyim

JAKARTA - KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) jadi presiden, semua orang telah mafhum. Gus Dur sudah mengetahui dirinya kelak akan jadi presiden, banyak orang yang sudah memberi testimoni. Tapi ternyata jika dirunut lebih ke belakang lagi, proses kepresiden Gus Dur ada di masa orang tuanya, KH Wahid Hasyim.

Salah satu tradisi warga NU, jika mempunyai cita-cita tinggi atau tekad yang kuat untuk mencapai sesuatu, selain melakukan usaha secara lahir, juga melakukan sejumlah riyadhoh atau upaya-upaya yang bersifat spiritual seperti puasa, sholat tahajjud, merutinkan bacaan ayat tertentu, membaca Dalail dan lainnya.

KH Hasib Wahab, pengasuh pesantren Tambak Beras Jombang, yang juga putra KH Wahab Hasbullah suatu ketika pernah mendapat cerita dari ayahnya bahwa KH Wahid Hasyim memiliki cita-cita besar menjadi pemimpin bangsa, entah menjadi presiden atau perdana menteri. Oleh seorang kiai sepuh, ia diminta melakukan sebuah tirakat, tetapi risikonya besar, jika gagal menjalaninya sampai akhir, bisa meninggal. Riyadhoh yang harus dijalani adalah melakukan puasa selama lima tahun penuh, di luar hari tasyrik atau hari-hari besar yang dilarang menjalankan puasa.
Warga NU Siap Sukseskan Pilgub Banten

Warga NU Siap Sukseskan Pilgub Banten

Banten, NU Online. Ketua Umum Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Banten Makmur Masyhar meminta warganya untuk mensukeskan pelaksanaan Pilgub Banten.  “Kami juga berharap warga NU tidak terjebak dalam konflik politis. Siapapun yang mau dipilih itu silahkan, terserah masing-masing,” ujar Masyhar, saat dihubungi via ponselnya, Selasa, (19/7).

Dikatakan Masyhar, dalam pilgub ini NU bersikap netral. Dan tidak ingin terjebak dalam tradisi dukung-mendukung calon tertentu. “Warga NU bebas memilih siapapun. Yang penting, figur  yang dipilih mampu membawa Banten lebih maju ke depan. Dan bisa membawa kemaslahatan bagi umat dan menjadi rahmat untuk semua masyarakat Banten,” paparnya.
PBNU Himbau Kadernya Tidak Rebutan Jadi Gubernu Jawa Timur

PBNU Himbau Kadernya Tidak Rebutan Jadi Gubernu Jawa Timur

SURABAYA - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mendukung kader NU yang berniat maju sebagai calon gubernur dalam Pilkada Jawa Timur, namun tidak boleh saling berebut di antara sesama kader.

"Bagaimana caranya supaya tidak berebut, itu yang nanti kita diskusikan dengan para kiai," kata Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj di Jakarta, Selasa.

Jawa Timur merupakan daerah basis NU, maka sudah selayaknya kader NU tampil memimpin provinsi itu sebagai gubernur, ujar Said Aqil.

Untuk itu, akan dicari jalan terbaik agar hanya ada satu kader NU yang tampil di Pilgub Jatim supaya peluang untuk menang lebih besar.
Mendikbud: Pendaftaran SNMPTN 2013 Gratis!

Mendikbud: Pendaftaran SNMPTN 2013 Gratis!

JAKARTA - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh mengatakan biaya Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2013 ditanggung oleh pemerintah sehingga peserta tidak dipungut biaya pendaftaran.

"Pendaftaran semuanya gratis baik yang bidikmisi dan non-bidikmisi. Dulu, pada 2012 biaya SNMPTN jalur undangan itu sebesar Rp150-200 ribu," kata Mohammad Nuh seusai konferensi pers peluncuran SNMPTN 2013 di Jakarta, Senin.

Menurut dia, dengan pembebasan biaya itu dan kuota penerimaan di perguruan tinggi sebesar 60 persen dari populasi akan memberikan rasa aman bagi peserta didik yang akan melanjutkan ke perguruan tinggi.

"Kita harus memberikan kesempatan kepada seluruh anak bangsa yang berprestasi akademik tinggi untuk memperoleh pendidikan tinggi," ujar dia.
Mahfud MD: Upaya Penjatuhan Gus Dur Dulu Adalah Pelanggaran Hukum

Mahfud MD: Upaya Penjatuhan Gus Dur Dulu Adalah Pelanggaran Hukum

JAYAPURA - Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengungkapkan, tuduhan bahwa KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) menerima dana dari Bulog dan Brunei sengaja diramaikan untuk menjatuhkan citra Presiden ke-4 RI ini. Berikut kronologi penurunan Gus Dur menurut Mahfud MD:

Dalam kasus yang selanjutnya disebut buloggate dan bruneigate tersebut, Gus Dur tak terlibat sama sekali. Dalam kasus buloggate, saat itu seseorang yang disebut sebagai tukang pijit Gus Dur, bernama Suwondo mengatasnamakan Gus Dur untuk kepentingan pribadi.

“Gus Dur itu orangnya egaliter. Siapapun yang ingin bertemu, diterimanya. Termasuk tukang pijit pun diterimanya. Saat itu Suwondo ingin bertemu Gus Dur dengan membawa Sapuan. Dalam pertemuan itu, Suwondo bicara soal Aceh, dan sebagainya. Gus Dur hanya bilang bahwa Aceh perlu dibantu. Tapi kemudian, paska pertemuan itu, Suwondo menemui Sapuan dan meminta uang sebesar Rp35 Miliar, dengan membawa nama Gus Dur,” ungkap Mahfud.
Mahasiswa JATMAN Gelar Diskusi di Malang

Mahasiswa JATMAN Gelar Diskusi di Malang

MALANG - Mahasiswa Ahlith Thariqah Al Mu’tabarah An Nahdliyyah atau MATAN Cabang Kota Malang menggelar serangkaian kegiatan dengan bertajuk “MATAN untuk bangsa”.

Kegiatan tersebut berisi rangkaian roadshow seminar, diskusi, dan sowan ke habaib dan masyayikh Kota Malang dengan bertujuan untuk memperkenalkan MATAN ke publik Kota Malang, terutama civitas akademika kampus dan para tokoh ulama di kota Malang.

Kegiatan tersebut juga merupakan langkah awal organisasi mahasiswa di bawah naungan Jam'iyyah Ahlith Thariqah Al Mu’tabarah An Nahdliyyahjam'iyyah atau organisasi tarekat tarekat NU itu untuk mengubah pola pikir generasi muda khususnya yang kapitalistik, pragmatis, hedonis, dan transaksional yang berakibat, manusia tidak lagi berperan sebagai manusia (‘abdullah wa khalifatullah fil ardl). Dengan bertarekat diharapkan generasi muda lebih berperan bagai mesin dan mengabaikan nilai-nilai kemanusiaan, yang mana akibat selanjutnya adalah tidak adanya rasa cinta dan kebanggaan terhadap tanah air dan lebih penting lagi, tidak adanya rasa cinta dan kebanggaan terhadap Nabi Muhammad SAW dan Islam.
Semua Orang Merasa Dekat dengan Gus Dur

Semua Orang Merasa Dekat dengan Gus Dur

Gus Dur memiliki kebiasaan silaturrahmi kepada siapa saja tanpa pandang bulu. Tak heran, ketika dimintai komentar tentang Gus Dur, semua orang merasa dekat dan memiliki kesan mendalam pada mantan ketua umum PBNU ini.

Kecintaan terhadap Gus Dur terbukti, banyaknya warga NU yang menziarahi makamnya sampai saat ini, meskipun mereka datang dari jauh dan perlu persiapan yang matang dalam pembiayaan.

Gus Dur, bagi Abdul Mun’im DZ, wakil sekjen PBNU adalah sebuah bintang cemerlang dari pinggiran peradaban.
PBNU & SESRIC Kerjasama Bangun Universitas dan Pesantren NU

PBNU & SESRIC Kerjasama Bangun Universitas dan Pesantren NU

JAKARTA - PBNU dan SESRIC, atau Statistical, Economic and Social Research and raining Center for Islamic Countries (SESRIC), menandatangai nota kesepahaman.
Penandatangan tersebut dilakukan Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj dan Director General SESRIC Savas Alfay di kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Selasa, (11/12).

Dalam pidatonya, Kiai Said menjelaskan nota kesepahaman tersebut, yaitu antara PBNU-SESRIC akan bekerjasama dalam berbagai bidang di antaranya pengembangan pendidikan yaitu universitas NU dan pesantren. Selama ini, SESRIC adalah lembaga yang membantu perkembangan negara-negara Islam yang berkantor di Ankara, Turki,

Kerjasama tersebut, sambung Kiai Said, sejalan dengan cita-cita untuk membangun 10 perguruan tinggi NU, “Yang sudah tercapai ada tiga Universitas NU di Halmahera, di Cirebon dan Lampung,” ujarnya.
KH Said Aqil Siradj Promosikan Islam Agama Damai di Amerika Serikat

KH Said Aqil Siradj Promosikan Islam Agama Damai di Amerika Serikat

Jakarta - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj, kembali melanjutkan upayanya mengkampanyekan Islam sebagai agama Rahmatan lil 'Alamin.

Dalam acara Global Peace Convention yang diselenggarakan oleh Global Peace Foundation di Atlanta, Amerika Serikat, salah satu pendiri Partai Kebangkitan Bangsa itu, menegaskan Islam bukanlah agama yang mengajarkan terorisme.

Berbicara di sesi Perdamaian dan Resolusi Konflik dan dipanelkan bersama perwakilan non muslim dari Paraguay, Korea Selatan, dan China, Kiai Said mengungkapkan Alquran sebagai kitab suci umat Islam justru telah mencantumkan sejarah agama lain dan negara Romawi. Ini menunjukkan bagaimana Islam mengajarkan untuk saling menghormati antar pemeluk agama dan juga antar manusia di dunia.
NU Buka Jalan Damai Afghanistan

NU Buka Jalan Damai Afghanistan

Jakarta, NU Online. Afghanistan merupakan kawasan lalu lintas kepentingan internasional. Mulai bisnis, agama,  ekonomi dan politik. Sementara di lokal sendiri mereka bertikai pula. Ada aliansi Utara dan Selatan. Ada Taliban moderat dan ekstrem. suni, syiah, dan suku-suku.

“Sebagai saudara seiman, dan ikut mengupayakan perdamaian dunia, PBNU berinisiatif untuk membuka jalan damai mereka yang bertikai. Uapaya itu mendapat tanggapan positif,” jelas Wakil Rais Aam PBNU, K H Musthofa Bisri didampingi Wakil Ketua Tanfidziayah H As’ad Said Ali di gedung PBNU pada Selasa, (19/07). 
Burhanuddin Rabbani: Afghanistan Bukan Negara Sumber Terorisme

Burhanuddin Rabbani: Afghanistan Bukan Negara Sumber Terorisme

Sejumlah kasus terorisme yang disinyalir dilakukan oleh mantan-mantan veteran perang Afghanistan membuat negara tersebut dianggap sebagai negara penghasil terorisme. Namun dengan tegas hal itu dibantah oleh tokoh Afghanistan yang juga mantan presiden Afghan, Burhanuddin Rabbani.

Dalam konferensi pers yang digelar bersama tokoh-tokoh NU di Gedung PBNU, Selasa, 19 Juli 2011, Burhanuddin Rabbani menegaskan bahwa Afghanistan bukanlah negara asal terorisme.
Gus Dur dan Soal Ujian Madrasah Aliyah

Gus Dur dan Soal Ujian Madrasah Aliyah

Ya, lagi dan lagi para pengagum Gus Dur dibuat geram dengan efek tidak selesainya proses mundurnya Gus Dur pada tahun 2001. Proses mundurnya Gus Dur clear, karena Gus Dur sendiri yang mundur, mengingat situasi bangsa yang sudah pada titik nadir diantara konflik horisontal, kelompok pendukungnya vs status quo di parlemen.

Gus Dur mundur bukan karena masalah Bruneigate dan Buloggate, bahkan lucu kalau anda tahu duduk permasalahan dari kedua isu ini. Bruneigate adalah janji Yang Mulia Sultan Hasanah Bolkiah Brunei kepada Indonesia sebagai hibah, sampai Gus Dur turun keprabon, duitnya pun tidak turun, karena sebatas janji.

Buloggate sendiri dalam masa persidangan sesudahnya, hanya sampai pada Prof Rahardi Ramelan dan Akbar Tanjung. Gus Dur tidak tersangkut sama sekali, bahkan seingat saya tidak pernah dimintai keterangan sebagai saksi. Apakah itu semua belas kasian rezim status quo (mungkin rezim Mega) kepada Gus Dur, tidak ah. Toh sampai sekarang kasus itu sudah selesai.
PB PMII Desak Pemerintah Segera Selesaikan Persoalan Papua

PB PMII Desak Pemerintah Segera Selesaikan Persoalan Papua

JAKARTA - Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) pada Musyawarah Pimpinan Nasional (Muspimnas) yang akan berlangsung 11-18 Desember di Papua akan mendesak Pemerintah RI untuk sungguh-sungguh menyelesaikan persoalan-persoalan yang menjadikan rakyat Papua merasa diperlakukan tidak adil dan dipinggirkan.

“Kita Mendesak pemerintahan SBY untuk sungguh-sungguh menyelesaikan segala persoalan yang ada di Papua,” kata Ketua SC Muspimnas PB. PMII, Sabarudin Rery dalam rilis yang dikirim ke NU Online, Senin(10/12).

Dia menjelaskan, Provinsi Papua Barat masuk dalam peringkat pertama sebagai Provinsi termiskin di Indonesia, provinsi yang baru berdiri ini memiliki angka kemiskinan sekitar 36,80% dari total jumlah penduduk sekitar 770 ribu jiwa. Di peringkat kedua ada Provinsi Papu, provinsi yang berbatasan langsung dengan negara tetangga Papua Nugini ini memiliki kemiskinan sekitar 35% dari total 2,8 juta penduduknya.
Muspimnas PB PMII Digelar Hari Ini

Muspimnas PB PMII Digelar Hari Ini

JAKARTA - Sejumlah Ulama, tokoh nasional dan sebelas Menteri Kabinet Indonesia Bersatu II menyatakan siap menghadiri agenda Musyawarah Pimpinan Nasional (Muspimnas) Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia di Jayapura, Papua.

Hal itu diungkapkan Sekjend PB PMII Jabidi Ritonga menjelang keberangkatannya menuju area Muspimnas di ujung timur NKRI tersebut. Menurut Jabidi, kehadiran para tokoh nasional itu diharapkan bisa mendukung sejumlah misi PB PMII dalam menghelat Muspimnas di Papua.

“Sebagian besar peserta sudah berangkat dengan kapal laut sejak pekan lalu. Para pengurus PMII dari seluruh Indonesia ini berkumpul untuk mencarikan solusi atas sejumlah persoalan krusial bangsa. Diantaranya soal kerukunan umat beragama, pluralisme, dan pelanggaran HAM di Papua. Juga tentang pelaksanaan demokratisasi yang lemah, dan pemerataan kesejahteraan ekonomi rakyat yang masih belum merata,’papar Jabidi, Ahad (9/12).
Pengobatan Gratris Harlah NU Pekalongan

Pengobatan Gratris Harlah NU Pekalongan

Pemerintah Kota Pekalongan mendukung sepenuhnya program kegiatan pengobatan gratis untuk masyarakat Kota Pekalongan. Pasalnya, kegiatan pengobatan NU secara langsung telah membantu pemerintah dalam mengatasi masyarakat di bidang kesehatan.

Hal tersebut dikatakan Wakil Walikota Pekalongan H Alf Asrlan Junaid dalam acara pembukaan pengobatan gratis putaran ketiga di Ranting NU Klego Kecamatan Pekalongan Timur Ahad (12/6).

Dikatakan, antusiasme masyarakat mengikuti program pengobatan gratis NU disebabkan oleh pola pendekatan yang dilakukan oleh NU yang lebih mengutamakan pelayanan sistem jemput bola, sehingga warga yang berobat tidak repot sebagaimana kalau berobat ke Puskesmas.
Tentang Kitab al-Hikam

Tentang Kitab al-Hikam

Nama kitab tasawuf yang ditulis oleh seorang ulama besar dan guru sufi bernama Syaikh Ahmad ibn Muhammad ibn Atha’illah as-Sakandari. Penulis dan kitabnya ini mendapat tempat istimewa di hati ulama dan warga NU.

Pertama, kitab al-Hikam banyak diapresiasi, dikaji, dan diajarkan kepada santri di pesantren-pesantren yang berbasis NU. Hampir semua santri dan alumni-alumninya yang pernah belajar agama di pesantren berbasis NU, dipastikan tahu dan mengaji kitab al-Hikam. Kitab al-Hikam berisi aforisme-aforisme Ibnu Atha’illah yang mengajarkan banyak nasihat kepada pembacaya agar setiap waktu selalu dekat dengan Sang Pencipta, Allah Swt.

Kedua, Ibnu Atha’illah adalah tokoh penting dalam Thariqah Syadziliyah, yang dalam tradisi NU, thariqah ini termasuk salah satu dari Thariqah Mu’tabarah an-Nahdliyah. Apresiasi NU terhadap Ibnu Atha’illah dan kitabnya al-Hikam, bahkan menurut Abdurrahman Wahid (Gus Dur), telah mengispirasi lahirnya nama Nahdlatul Ulama.
Pasar Rakyat NU Inspirasi Bagi Home Industry di Jember

Pasar Rakyat NU Inspirasi Bagi Home Industry di Jember

JEMBER - Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jember KH Abdullah Syamsul Arifin berharap Pasar Rakyat Indonesia di Jember tidak hanya dinikmati produknya oleh warga. Lebih dari itu even pasar rakyat diharapkan dapat memberikan inspirasi bagi warga NU Jember untuk bisa lebih kreatif dalam menggalakkkan home industry.

Menurut Gus A’ab –sapaan akrabnya— Jember mempunyai cukup banyak home industri yang produknya sudah menasional. Ia mencontohkan, manik-manik buatan warga Balung, penetrasi pasarnya ternyata sudah merambah luar negeri.

“Ini kan tinggal bagaimana kita memanfaatkan peluang yang ada sebaik mungkin,” tuturnya saat memberikan sambutan dalam pembukaan Pasar rakyat Indonesia yang digelar di alun-alun Kecamatan Balung, Sabtu (8/12).
Afganistan Ingin Damai Seperti Aceh

Afganistan Ingin Damai Seperti Aceh

Jakarta, NU Online. Kami mendapat pelajaran dari Indonesia, karena di Indonesia, 40 tahun lalu sampai barusan saja itu terjadi konflik yang serupa dengan di Afganistan, itu di Aceh. Dengan melalui perundingan, Aceh kini menjadi damai dan tidak ada masalah lagi dan itu menjadi pelajaran besar bagi Afganistan.”

Demikian diungkapkan Muhammad Muhaqqiq, anggota parlemen dan pimpinan Partai Wahdah Islami Ifghanistan, dalam jumpar pers bersama PBNU di hotel Borobudur, Senin sore (18/7).
Suriah Akui Negara Palestina

Suriah Akui Negara Palestina

Damaskus, NU Online
Kementerian Luar Negeri Suriah menyatakan pada Senin bahwa Damaskus mengakui negara Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kota dan perbatasannya sejak sebelum Perang Enam Hari tahun 1967.

"Suriah mengakui negara Palestina dengan wilayah perbatasan 4 Juni 1967 dan Yerusalem Timur sebagai ibu kota serta atas dasar pelestarian hak sah Palestina," kata pernyataan kementerian itu, lapor AFP.
Yenny Wahid: NU Harus Utamakan Umat Bukan Politik

Yenny Wahid: NU Harus Utamakan Umat Bukan Politik

JAKARTA - Zannuba Arirfah Chafsoh alias Yenny Wahid menilai NU harus kembali meneguhkan sikapnya untuk membangun maslahat bagi masyarakat, tanpa terkait politik praktis.

"Itu menurut saya sikap yang sangat bijaksana, karena bagaimanapun NU itu dibutuhkan oleh semua bangsa ini, bukan hanya kelompok NU saja. Jadi kami menghargai sikap pengurus NU yang ingin melepas dari politik. Karena harus dijaga independensi NU supaya tidak terjerat dalam kepentingan sesaat," terang Yenny dalam kesempatan peringatan hari lahir ke-85 NU di Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (17/7/2011).
Delegasi Afganistan Dihibur Debu

Delegasi Afganistan Dihibur Debu

Jakarta, NU Online
Dua puluh deligasi perdamian Afganistan dihibur musik dari grup Debu. Tampak di antaranya Burhanuddin Rabbani, manta presiden Afganistan. Dia duduk berdampingan dengan wakil ketua umum PBNU H As’ad Said Ali.

Lagu pertama berjudul Allahmendapatkan tepuk tangn meriah dari penonton. “Tujuan kami bermusik hanya satu, mengumandangkan la ilaha illa Allah, tiada Tuhan selain Allah,” kata Mustafa, volais Debu yang juga pegang alat musik petik khas Timur Tengah, Gambus.
Suara Bawah Umat NU

Suara Bawah Umat NU

Jakarta, NU Online
Lebih dari seratus ribu Nahdliyin dari berbagai daerah memenuhi Gelora Bung Karno, Jakarta. Mereka menghadiri Rapat Akbar dalam rangka peringatan Harlah ke-85 NU, Ahad (17/7).

“Kami berangkat satu bus,” tutur Kiai Amirudin, ketua Syuriyah MWC  Teraju, Tasikmalaya, selepas sembahyang Duhur yang dialasi kardus, di emperan toilet GBK.
KH Said Aqil Siradj Kembali Masuk Jajaran 20 Besar Muslim Berpengaruh
di Dunia Saat Ini

KH Said Aqil Siradj Kembali Masuk Jajaran 20 Besar Muslim Berpengaruh di Dunia Saat Ini

JAKARTA - Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj kembali masuk dalam tokoh muslim paling berpengaruh di dunia dengan menduduki urutan ke-19 untuk tahun 2012 versi The Royal Islamic Strategic Studies Centre Yordania. Sejak menjabat sebagai ketua umum PBNU sejak 2010, ia telah masuk dalam jajaran tokoh elit muslim dunia. Tahun 2010, menduduki peringkat ke19, 2011, peringkat ke-17 dan tahun 2012 peringkat ke-19.

Pengaruhnya ini dinilai tak lepas dari besarnya Nahdlatul Ulama dengan pengikut lebih dari 70 juta dan terus melakukan perluasan jaringan. NU memiliki jaringan dari pusat sampai ke tingkat ranting atau desa serta melakukan perluasan cabang di luar negeri dimana banyak anak NU yang belajar di berbagai universitas atau bekerja di berbagai institusi.
Sesuai Khittah NU, PWNU Jawa Timur Tidak Akan Umumkan Calon Gubernur
Yang Didukung

Sesuai Khittah NU, PWNU Jawa Timur Tidak Akan Umumkan Calon Gubernur Yang Didukung

SURABAYA - Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur menerima aspirasi masyarakat agar kader NU memimpin wilayah ini dan agar PWNU memilih salah satu dari kader potensial yang ada. Namun PWNU tidak akan mengumumkan satu calon secara terbuka.

Demikian ditegaskan Ketua PWNU Jatim KH Mutawakkil Alallah di sela-sela pembukaan Pameran Haji dan Umrah 2012 yang digelar Majalah Aula PWNU Jatim, Rabu (5/12). Kegiatan ini dihadiri oleh Dewan Pimpinan Wilayah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Jawa Timur.

KH Mutawakkil mengungkapkan, pihaknya diminta memilih salah satu dari kader potensial NU yakni Saifullah Yusuf (Gus Ipul) atau Khofifah Indar Parawansa.
Mendikbud: Penerapan Kurikulum 2013 Tidak Akan ditunda

Mendikbud: Penerapan Kurikulum 2013 Tidak Akan ditunda

JAKARTA - Meski menerima keberatan dari beberapa kalangan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh menegaskan, penerapan kurikulum baru mulai tahun ajaran 2013/2014 tidak mungkin ditunda.

"Tidak mungkin dilakukan penundaan. Intinya, begitu hilang setahun, berapa juta anak yang kehilangan kesempatan untuk itu. Kaitannya kami menghitung pada 100 tahun Indonesia pada 2045," kata Mendikbud usai acara puncak peringatan Hari Guru Nasional dan HUT PGRI ke-67 di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/12).

Secara subtansi, menurut dia tidak ada masalah dalam subtansi kurikulum baru, meskipun ada permintaan untuk menunda penerapan kurikulum baru.
Pesantren, Warisan Pendidikan Akhlakul Karimah Asli Indonesia

Pesantren, Warisan Pendidikan Akhlakul Karimah Asli Indonesia

Oleh Mamang M. Haerudin*


Akar dan Sejarah Pesantren
Saya ingin mengawali tulisan sederhana ini dengan menyuguhkan akar dan sejarah awal munculnya pesantren di Indonesia. Penting diketahui, awal munculnya pesantren ini tidak bisa lepas daripada ketika awal masuknya Islam ke Indonesia yakni antara abad ke-11 dan 14. Pada abad itulah merupakan tonggak sejarah baru sebagai bagian dari proses paling penting dalam sejarah bangsa Indonesia. Zamakhsyari Dhofier (2011: 27), penulis buku Tradisi Pesantren bahkan lebih jauh berpendapat bahwa masa transisi dari peradaban Hindu Budha Majapahit ke masa periode pembangunan Peradaban Melayu Nusantara, merupakan periode penting dalam sejarah bangsa Indonesia yang menentukan arah pembangunan peradaban Indonesia modern memasuki periode millennium ketiga, namun sayangnya banyak sejarawan yang ingin menghilangkan masa periode yang penting tersebut.
KBGD Kembali Gelar Ziarah Wali Songo + Gus Dur

KBGD Kembali Gelar Ziarah Wali Songo + Gus Dur

JAKARTA - Sebuah komunitas yang menamakan diri Kongkow Bareng Gus Dur (KBGD) menyelenggarakan kegiatan ziarah makam-makam Walisongo yang ditambah makam KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pada 7-10 Desember mendatang.

Menurut Pengurus KBGD, Sukma Adi Atmaja, ziarah tersebut dalam rangka haul ketiga Gus Dur yang jatuh pada akhir bulan Desember nanti. “Ini yang kedua kali warga KBGD menggelar ziarah menjelang haul Gus Dur,” ujar Sukma Adi, di kantor redaksi NU Online, gedung PBNU, Jakarta Pusat, Selasa malam (4/12).

Sukma Adi menambahkan, peserta ziarah berjumlah 60 orang. Di antaranya 7 orang perempuan. Mereka akan menumpangi sebuah bus. Rata-rata pesertanya adalah anak muda,”80 persen pesertanya adalah anak muda. Paling muda 20 tahun dan tua 50 tahun,” ujarnya.
Burhanuddin Rabbani ingin PBNU Bantu Afganistan

Burhanuddin Rabbani ingin PBNU Bantu Afganistan

Jakarta, NU Online
Mantan Presiden Afganistan Burhanuddin Rabbani mengharap PBNU untuk terus mengupayakan perdamaian di Afganistas.

“Kami mengucapkan terima kasih Pada NU karena sudah berinisiatif unttuk mempertemukan kami di sini dalam suasana damai. Hari ini kita bertemu dalam forum konsultasi untuk perdamaian,” ujar Rabbani dalam pembukaan Consultation Forum for Peace in Afganistan, tadi pagi (18/7), di Jakarta.
Farida Farichah, Ketua Umum IPPNU 2012-2015

Farida Farichah, Ketua Umum IPPNU 2012-2015

PALEMBANG - Farida Farichah, 28 tahun, terpilih sebagai Ketua Umum Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama. Farida akan mengemban amanat peserta kongres untuk masa khidmat 2012-2015.

Dari 269, seluruh jumlah suara, Farida Farichah yang juga Direktur Rumah Pelajar di Ciputat, Tangsel, mendapatkan 177 suara. Sementara suara sisanya, diberikan untuk rekanita Ni’matul Azizah calon yang berasal dari PW IPPNU Jawa Tengah.

Pemilihan dilakukan di ruang makan Gedung Mekah Asrama Haji Palembang, jalan Kolonel H. Barlian, Palembang, Selasa (4/12) pagi.
Khoirul Anam HS, Ketua Umum IPNU 2012-2015

Khoirul Anam HS, Ketua Umum IPNU 2012-2015

PALEMBANG - Kongres ke-XVII Ikatan Pelajar NU, IPNU mengamanatkan Khoirul Anam HS dari Sulawesi sebagai Ketua Umum IPNU untuk menjadi pemimpin Pimpinan Pusat IPNU untuk masa bakti 2012-2015.

"Rekan Anam diharapkan dapat memimpin IPNU dengan benar. Pemimpin artinya mengemban amanat, perjuang, dan menjunjung tinggi cita-cita bersama. IPNU organisasi pelajar, dia diserahi amanat berat," ujar aktivis IPNU dari Sumatera Utara yang tidak mau disebutkan namanya.

Pemilihan dilangsungkan di Gedung Serbaguna Asrama Haji Palembang, jalan Kolonel H. Barlian Km.9 Palembang, Selasa (4/12) pagi. Pemilihan yang diikuti secara antusias oleh peserta kongres, berakhir pada 12.30 siang.
Inilah 8 Rekomendasi PP IPPNU kepada Pemerintah

Inilah 8 Rekomendasi PP IPPNU kepada Pemerintah

PALEMBANG - Sidang komisi C Kongres IPPNU XVI memutuskan delapan rekomendasi yang akan ditujukan kepada pemerintah dan lembaga negara. Delapan rekomendasi hasil sidang komisi berbunyi antara lain:

1.Peninjauan kembali terhadap sistem standardisasi kelulusan.

2.Pemerataan program beasiswa Kementrian Agama.

3.Implementasi nilai karakter dalam kurikulum sekolah.

4.Penolakan terhadap tayangan televise yang tidak mendidik.
Mendikbud: Kami Tunggu Solusi Cerdas dari IPNU-IPPNU

Mendikbud: Kami Tunggu Solusi Cerdas dari IPNU-IPPNU

PALEMBANG - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI M Nuh menyatakan bahwa IPNU-IPPNU merupakan generasi masa depan yang bisa diandalkan. Organisasi beranggotakan para pelajar ini diharapkan mampu memberikan solusi cerdas bagi sejumlah persoalan di tanah air.

Hal ini disampaikan dalam seminar “Pendidikan dan Daya Saing Global” pada kongres XVII IPNU dan Kongres XVI IPPNU di gedung Serbaguna Asrama Haji Palembang, jalan Kol. H. Barlian, Palembang, Ahad (2/12) sore.
Ketum Fatayat NU: Saatnya IPNU-IPPNU Sediakan Media Web bagi Pelajar

Ketum Fatayat NU: Saatnya IPNU-IPPNU Sediakan Media Web bagi Pelajar

PALEMBANG - Ida Fauziah, Ketua Umum Fatayat NU mendesak IPPNU-IPPNU untuk menyediakan media ke-NU-an bagi para pelajar. Ketersediaan media NU bagi pelajar menurutnya menjadi satu kebutuhan mendasar bagi pelajar-pelajar NU saat ini.

Ida Fauziyah menyampaikan tuntutannya dalam sebuah seminar yang dihadiri peserta kongres IPPNU-IPNU di Gedung Serbaguna Asrama Haji, jalan Kolonel H. Barlian KM.9, Kota Palembang, Ahad, (2/12) petang.

“Media seperti website yang memenuhi kebutuhan pelajar ini penting untuk digarap IPPNU dan IPNU. Kalau hal ini diabaikan, maka para pelajar akan beralih kepada website Islam radikal yang kini menjamur,” tutur Ida Fauziyah.
Lanjutkan Perjuangan Gus Dur Soal TKI

Lanjutkan Perjuangan Gus Dur Soal TKI

JAKARTA - Gusdurian Jakarta akan menelisik peran KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) terhadap nasib TKI pada “Forum Jumat Pertama” tiap bulan, di sekretariat The Wahid Institute, Jl. Taman Amir Hamzah 8, Jakarta, Jumat (7/12), mulai pukul 18.30 WIB.

“Kita juga akan melihat sekomplek apa permasalahan ketenagakerjaan Indonesia yang kerap tak terselesaikan,” ujar Ketua Sekretariat Nasional Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid kepada NU Online.
Penandatanganan MoU Telkom Flexi dan PBNU

Penandatanganan MoU Telkom Flexi dan PBNU

Penandatangan Perjanjian Kerjasama () antara Telkom Flexi dan PBNU dilakukan pada Jumat (15/4) di Graha Flexi, Jalan Kebon Sirih Jakarta Pusat, telah. PKS merupakan tindak lanjut penandatangan MoU antara Ketua Umum PBNU, KH. Said Aqil Siroj dengan General Executive Manager Telkom Flexi, Mas’ud Khamid di Pondok Pesantren Krapyak (27/3) lalu mengenai “Pembuatan Ensiklopedi NU dan Penditribusian Handphone Flexi Aswaja”.

Penandatangan Perjanjian Kerjasama (PKS) ini dilakukan oleh Direktur Utama PT. Syakira Ghyna Rajawali Indonesia Communication (Rajawali Indonesia Communication), Alina Sari Hartono dengan GEM Telkom Flexi, Mas’ud Khamid, yang disaksikan oleh Ketua Umum PBNU, KH. Said Aqil Siroj dan Ketua PBNU, M. Imam Azis. 
PC IPPNU Kudus Raih Predikat Pengurus Cabang IPPNU Terbaik

PC IPPNU Kudus Raih Predikat Pengurus Cabang IPPNU Terbaik

PALEMBANG - IPPNU Kabupaten Kudus menerima penghargaan dari PP IPPNU Pusat sebagai Pimpinan Cabang terbaik se-Indonesia. Penghargaan diserahkan oleh Ketua PP IPPNU Margareth Alaiyatul Maimunah kepada Ketua PC IPPNU Kudus Risda Utama dalam pembukaan Kongres IPNU XVII dan IPPNU XVI di Asrama Haji Palembang, Sabtu (1/12).

Ketua IPPNU Kudus Risda Umami merasa bangga menerima penghargaan ini. Menurutnya, pemberian penghargaan oleh PP ini atas dasar Tertib Administrasi yang tertata dan program kerja yang bagus.

“Kami bangga dan senang bisa memperoleh penghargaan yang diberikan berdasarkan administrasi dan program kerja,” katanya.
Pameran Kreatifitas Pelajar Meriahkan Arena Kongres IPNU-IPPNU

Pameran Kreatifitas Pelajar Meriahkan Arena Kongres IPNU-IPPNU

PALEMBANG - Sejumlah pelajar dari berbagai madrasah dan sekolah memajang hasil karya tangan mereka di area Kongres XVII IPNU dan Kongres XVI IPPNU di Asrama Haji Palembang, Sumatera Selatan.

Pameran berlangsung selama empat hari sejak Kongres IPNU-IPPNU dibuka, Sabtu (1/12) pagi, di beberapa lapak khusus dengan pendampingan seorang guru. Kreatifitas yang dipamerkan, antara lain, lukisan, songket Palembang, gerabah, batik, asesoris, miniatur bangunan, hingga anti-virus buah tangan anak setingkat menengah atas.

Nurhayati, Wakil Kepala Madrasah Aliyah Negeri 1 Palembang, mengaku diundang panitia untuk turut memeriahkan agenda kongres. Menurut dia, pameran ini merupakan langkah positif bagi pengembangan diri murid ke depan, khususnya di bidang wirausaha.
Kongres IPNU-IPPNU Resmi di Buka

Kongres IPNU-IPPNU Resmi di Buka

PALEMBANG - Kogres XVII Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) dan Kongres XVI Ikatan Pelajar Putri NU (IPPNU) secara resmi dibuka pada Sabtu (1/12) di Asrama Haji Palembang, Sumatera Selatan. Pembukaan Kongres ditandai dengan pemukulan beduk oleh Menteri BUMN Dahlan Iskan.

Dahlan dalam kesempatan itu didampingi Wakil Ketua Umum PBNU KH As’ad Said Ali, Ketua Umum ISNU Ali Masykur Musa, Ketua Umum IPNU Ahmad Syauqi, dan Ketua Umum IPPNU Margaret Aliyatul M.
NU Titip Perjuangan RUU Kebudayaan ke FPKB

NU Titip Perjuangan RUU Kebudayaan ke FPKB

JAKARTA - Wakil Sekjen PBNU H Abdul Munim DZ mewakili unsur NU diundang khusus untuk menyampaikan gagasan terkait pematangan RUU kebudayaan di ruang sidang Fraksi PKB DPR RI Senayan, Jakarta, Kamis (29/11) sore kemarin.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bersama Komisi X DPR RI sedang menyiapkan Rancangan Undang Undang (RUU) yang mengatur soal kebudayaan Indonesia. RUU akan disosialisasikan pada bulan Desember 2012 dan diharapkan akan dibahas oleh DPR pada 2013.

Dalam diskusi bertajuk “Quo Vadis Kebudayaan Indonesia”, Sekretaris Fraksi PKB Hanif Dakhiri mengungkapkan, UU Kebudayaan itu nantinya diharapkan dapat memasilitasi berbagai proses kebudayaan di Indonesia, termasuk dalam hal regenerasi atau pewarisan budaya. Jika UU selalu didefinisikan dengan ‘mengatur’ maka ini berarti mempermudah berbagai proses, bukan mempersulit.
Bahstul Masail FMPP: Pemerintah Wajib Lindungi TKI dengan Segala Cara

Bahstul Masail FMPP: Pemerintah Wajib Lindungi TKI dengan Segala Cara

Jombang, NU Online
Pemerintah wajib melindungi para tenaga kerja Indonesia (TKI) di luar negeri dengan segala macam cara yang mampu dilakukan dan disepakati antar negara. Demikian dalam pembahasan masalah keagamaan atau bahtsul masail diniyah yang diseleggarakan oleh Forum Musyawarah Pondok Pesantren (FMPP) Se-Jawa Madura yang digelar di Pondok Pesantren Bahrul Ulum Tambakberas Jombang, Rabu-Kamis (25-26/5) kemarin.

Bahtsul masail ini menyikapi adanya pembiaran penyiksaan terhadap Tenaga Kerja Indonesia di luar Negeri oleh pemerintah yang terus berlanjut. “Persoalan TKI ini menjadi pembahasan yang serius musyawirin. Karena menyangkut hak warga negara yang sering terabaikan,”ujar H Iffatul Latoif, ketua FMPP se Jawa- Madura kepada wartawan di Jombang, Ahad (29/5).

Dikatakannya, kasus penyiksaan warga negara Indonesia yang bekerja di luar negeri sampai saat ini masih sering terjadi. Bahkan, nampak terus berlanjut seakan dibiarkan oleh negara. Kasus penyiksaan ini seperti yang terjadi pada Sumiati TKW asal NTB yang bekerja di Arab Saudi. “Keputusannya pemerintah wajib melindungi para TKI di luar negeri dengan segala macam cara,” kata Latoif.
Atmosfer Harlah 85 NU di Jakarta

Atmosfer Harlah 85 NU di Jakarta

Jakarta, NU Online
Menjelang puncak acara peringatan hari lahir (Harlah) ke-85 NU yang akan berlangsung Ahad (17/7) besok, suasana di Jakarta sudah sangat terasa dengan simbol-simbol NU.

Di Jalan Kramat Raya, tempat NU berkantor, barisan bendera berjajar rapi berkibar-kibar ditiup angin, seolah melambangkan NU akan terus berkibar di bumi Indonesia. Demikian pula di kawasan Matraman Manggarai, dan Salemba semuanya menunjukkan keberadaan NU.
Akhirnya Palestina di Akui PBB Sebagai Negara Pemantau Non-Anggota

Akhirnya Palestina di Akui PBB Sebagai Negara Pemantau Non-Anggota

NEW YORK -- Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat pada Kamis (29/11) akhirnya mengakui peningkatan status Palestina sebagai negara pemantau non anggota.

Berdasarkan hasil voting, Palestina mendapat dukungan mayoritas sebesar 138 anggota majelis umum PBB. Sementara itu, hanya sembilan negara anggota yang menolak dan 41 anggota lainnya memilih abstain.

Dengan status barunya ini, Palestina dapat bergabung dalam organisasi PBB serta terlibat dalam perjanjian internasional. Ini bisa menjadi langkah maju guna mengupayakan jalur diplomasi mewujudkan kemerdekaan negaranya.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menilai peningkatan status ini bisa menjadi nafas baru menuju negosiasi damai dengan Israel.
Menpora: IPNU Organisasi Kepemudaan Terbaik se-Indonesia

Menpora: IPNU Organisasi Kepemudaan Terbaik se-Indonesia

Jakarta - Kongres XVII Ikatan Pelajar NU (IPNU) dan Kongres XVI Ikatan Pelajar Putri NU (IPPNU) mendapat sambutan baik dari Menteri Pemuda dan Olahraga RI Andi Mallarangeng. Perhelatan akbar ini dinilai sebagai gerakan positif yang dimotori kaum pemuda dan pelajar.

Andi mengapresiasi kerja keras IPNU-IPPNU dalam menyukseskan acara di Asrama Haji Palembang, Sumatera Selatan, 30 November-4 Desember 2012 ini.

“Ini menjadi bukti bahwa IPNU mampu menjadi inisiator gerakan kepelajaran dan kepemudaan yang progresif di Indonesia. Ini yang menjadikan IPNU sebagai salah satu organisasi pelajar terbaik di Indonesia pada saat ini.“ katanya sebagaimana rilis Pimpinan Pusat IPNU yang diterima NU Online.
PWNU Jawa Timur Minta IPNU-IPPNU Junjung Tinggi Demokrasi

PWNU Jawa Timur Minta IPNU-IPPNU Junjung Tinggi Demokrasi

SURABAYA - Surabaya, NU Online
Pimpinan Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur meminta agar IPNU-IPPNU bisa menjunjung tinggi demokrasi dalam pemilihan, dan tidak terlibat politik praktis.

"Kami minta IPNU-IPPNU jangan sampai terbelah, junjung rasa kebersamaan dan demokrasi," kata Wakil Ketua PWNU Jatim HM Sholeh Hayat saat pelepasan peserta Kongres IPNU-IPPNU ke Kongres Palembang di Stasiun Pasar Turi, Surabaya, Kamis.

Ia berharap banyak dengan kader muda NU seperti IPNU-IPPNU ini. Mereka tentu menjadi masa depan NU mendatang, sehingga penting untuk memilih calon yang peduli dan terbaik bagi masa depan lembaga ini.

Namun, pihaknya prihatin jika dalam pemilihan muncul isu-isu yang tidak mengenakkan seperti politik uang. Bagi IPNU-IPPNU hal itu tentunya merupakan pendidikan yang buruk.
Soetan Bathugana Minta Maaf & Sowan ke Ciganjur

Soetan Bathugana Minta Maaf & Sowan ke Ciganjur

JAKARTA - Politisi Partai Demokrat, Sutan Bhatoegana akhirnya meminta maaf kepada keluarga mantan Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

Sutan mengutarakan langsung permohonan maaf itu kepada istri almarhum Gus Dur, Sinta Nuriyah, di Ciganjur, Jakarta Selatan, Kamis 29 November 2012.

Sutan mendatangi kediaman keluarga Gus Dur bersama Ketua Umum Demokrat, Anas Urbaningrum, dan politisi Demokrat, Johny Allen Marbun. Mereka disambut oleh putri Gus Dur, Yenny Wahid, di ruang tamu. Tak berapa lama kemudian, Sinta Nuriyah muncul.
Gratis, Layanan Hosting bagi Sekolah Ma'arif NU

Gratis, Layanan Hosting bagi Sekolah Ma'arif NU

JAKARTA - Kabar gembira untuk sekolah-sekolah yang berada di bawah naungan Lembaga Pendidikan Ma’arif NU yang ingin mengembangkan jaringan informasi. Sebuah perusahaan IT yang berkantor di Jakarta menyediakan layanan web hosting gratis berkapasitas 200MB untuk sekolah dasar dan menengah selama satu tahun.

“Ada layanan web hosting gratis berkapasitas 200MB dan sudah lengkap dengan cpanel bagi institusi pendidikan dari SD, SMP, SMA, dan yang sederajat,” kata Ardyan Novanto Arnowo, Direktur Net Matrix Technology yang menawarkan layanan gratis kepada NU Online di Jakarta, Rabu (28/11).

Menurut Ardyan Novanto yang juga tim IT NU Online, layanan hosting gratis itu merupakan bentuk sumbangsih perusahaannya untuk membantu memajukan pendidikan di Indonesia.
Kirun: Nganddulo Sarunge Kiai

Kirun: Nganddulo Sarunge Kiai

JEPARA - Pelawak asal Madiun Syakirun alias Kirun mengungkapkan dirinya sering diundang oleh para kiai, habaib semisal Gus Mus, KH Maimoen Zubair. Bukan untuk melawak melainkan ceramah.

Karena undangan itu dari kiai, ia enggan menolaknya. Kata Kirun dalam pengajian dalam rangka peresmian musholla Nurul Huda, sunatan massal dan santunan yatim piatu desa Bandungrejo, kecamatan Kalinyamatan, Selasa (27/11).

Menurut Kirun, profesi pelawak yang ia geluti selama ini adalah menjual mulut. Hal itu berbeda dengan pekerjaan yang lain. Ia menyontohkan, petani bekerja dengan cara menanam kemudian memanen, pedagang menjajakan dagangannya agak laku, PNS bekerja sesuai dengan skill masing-masing. “Lha aku kerjo mung adol cocot (kerjaan saya ini berjualan mulut),” ungkapnya dengan disambut tawa ribuan jamaah yang hadir.
Jambore Pelajar-Santri & CBP IPNU Akan Digelar Jelang Kongres

Jambore Pelajar-Santri & CBP IPNU Akan Digelar Jelang Kongres

JAKARTA - Sedikitnya 500 pelajar dan santri akan berkumpul di Bumi Perkemahan Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (28/11). Mereka melaksanakan Jambore Pelajar-Santri Nusantara dan Apel Akbar Corp Brigade Pembangunan (CBP) IPNU.

Kegiatan ini termasuk rangkaian acara Pra-Kongres XVII Ikatan Pelajar Nahdaltul Ulama (IPNU) yang digelar di Palembang, 30 November hingga 4 Desember. Menurut Nurudin, ketua panitia, jumlah tersebut terdiri dari 350 anggota CBP IPNU dan sekitar 200 pelajar dan santri.

Dalam jambore atau perkemahan besar tingkat nasional ini, pelajar dan santri akan digembleng dengan sejumlah materi dan latihan-latihan tertentu. Sementara CBP IPNU, selain apel, mereka akan turut mengamankan keberlangsungan acara kongres.

“Mereka semua nanti juga akan ada bakti sosial,” ujar Nurudin.
LAZISNU Gelar Program Gaza Call Us

LAZISNU Gelar Program Gaza Call Us

JAKARTA - “Anak-anak di Gaza sekarang telah kehilangan masa kanak-kanak, yang seharusnya bisa mereka nikmati dengan keriangan dan kehangatan. Mereka lupa apa itu damai, gembira dan lucu. Mereka hanya ingat tentang perang, darah dan kematian”

Adanya gencatan senjata yang hadir sejenak antara Palestina-Israel kemarin, tidak serta merta menyudahi persoalan kemanusiaan di Gaza. Nestapa warga sipil Gaza, Palestina, menggugah banyak pihak untuk berbuat. Wajah pias anak-anak Gaza akan kesedihan karena kehilangan ayah atau ibunya, tidak bisa sekolah karena rudal-rudal yang menghancurkan gedung sekolah, melejitkan jumlah yatim-piatu Palestina. Anak-anak palestina di gaza itu saudara kita. Saudara kita seiman dan seagama. Relakah anda harapan dan impian mereka hancur begitu saja?

Begitupun dengan rumah-rumah mereka yang hancur pasca penyerangan, diperparah cuaca dingin yang menggigit. Pangan, medis, juga selimut dan pakaian hangat menjadi keperluan mendesak bagi warga Gaza.
Sejarah, PBNU Pernah Himbau Laksanakan Qunut Nazilah untuk Palestina

Sejarah, PBNU Pernah Himbau Laksanakan Qunut Nazilah untuk Palestina

Ada satu persepsi yang aneh, yakni NU tidak dinilai bela negara Palestina. Persepsi ini dimunculkan agar ada citra bahwa hanya sekelompok orang yang turun ke jalan atau membentangkan bendera hitam, putih, hijau dan merah, yang dinilai bela Palestina.

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj menilai persepsi itu dengan bijaksana. "Mereka yang bilang kita tidak membela Palestina itu tidak pernah baca sejarah. Tidak perlu ditanggapi," kata Kang Said belum lama ini.

Sementara Rais Syuriyah PBNU KH Hasyim Muzadi menanggapinya dengan seloroh, "Isreal itu sudah terkutuk dari sononya. Jadi tidak perlu dikutuk."
Slank Meriahkan Peluncuran Program Pesantreneurship di Ogan Komering Ulu

Slank Meriahkan Peluncuran Program Pesantreneurship di Ogan Komering Ulu

OGAN KOMERING ULU - PC GP Ansor Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Timur-Sumsel, meluncurkan Program Pengembangan Pesantren dan Kewirausahaan, di Pesantren Nurul Fattah, Kota Baru Selatan-Martapura, (25/11).

Menurut Ketua PC. GP Ansor OKU Timur, Ahmad Makmun, baik GP Ansor maupun Koperasi Kalijaga menyatakan kesiapan pihaknya untuk segera merealisasikan program tersebut ke pesantren-pesantren dan desa-desa di OKU Timur.

"Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah, peluncuran program pengembangan pesantren dan kewirausahaan atau disebut Pesantreneurship bisa diresmikan. Kepada semua pihak yang mambantu dan personil Slank serta Ki Ageng Ganjur yang telah turut meramaikan acara ini kami haturkan terima kasih," sambut Ahmad Makmun, didampingi Apriandi, sekretars Ansor.

Pesantreneurship merupakan program bersama GP Ansor OKU Timur, Koperasi Kalijaga dan beberapa forum ikatan alumni santri pesantren di OKU Timur dan di luar OKU Timur.
Haul Sunan Kalijaga di Gelar Semalam di Kadilangu Demak

Haul Sunan Kalijaga di Gelar Semalam di Kadilangu Demak

DEMAK - Raden Syahid atau Sunan Kalijaga Kadilangu dalam berdakwah tidak menyinggung perasaan umat, tradisinya, adatnya, meskipun banyak yang tidak cocok dengan Islam.

"Kanjeng Sunan Kalijaga dalam berdakwah selalu memperhatikan adat budaya kaum yang dituju. Beliau menyebarkan agama yang berhaluan seperti Aswaja kita ini, sehingga diterima kaumnya."

Demikian disampaikan oleh KH Buchori Masruri saat memberikan mauidloh hasanah dalam acara Haul Kanjeng Sunan Kalijaga ke 427 diserambi Masjid Kanjeng Sunan Kalijaga Ahad (25/11).
Aksi Tuntut Bhatoegana Juga Digelar Gardabangsa Jawa Tengah

Aksi Tuntut Bhatoegana Juga Digelar Gardabangsa Jawa Tengah

SEMARANG - Puluhan orang yang dari Gerakan Pemuda Kebangkitan Bangsa (Garda Bangsa), Gerakan Mahasiswa Satu Bangsa (Gemasaba), warga Nahdlatul Ulama (NU) serta dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) beramai-ramai turun ke jalan melakukan aksi pembelaan terhadap mendiang Abdurrahman Wahid (Gus Dur), di Jalan Pahlawan, Semarang, Selasa (27/11/2012).

Aksi itu untuk memprotes anggota DPR RI dari Partai Demokrat Sutan Bhatoegana yang pada suatu kesempatan mengatakan bahwa Gus Dur lengser dari kursi kepresidenan karena tersangkut kasus Bulogate dan Bruneigate.

Mereka berjalan dari kawasan Simpanglima menuju Jalan Pahlawan dan di depan kantor Gubernur Jawa Tengah. Dengan membawa foto Gus Dur, sejumlah poster dan bendera PKB, massa juga membagikan selebaran pada para pengguna jalan.
Gus Sholah: Seharusnya Batoeghana Minta Maaf

Gus Sholah: Seharusnya Batoeghana Minta Maaf

JOMBANG - Pernyataan petinggi Partai Demokrat Sutan Bathoegana yang menyebut KH KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) terlibat kasus korupsi Brunaigate dan Buloggate mendapat reaksi dari KH Salahuddin Wahid (Gus Solah), adik kandung Gus Dur.

Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Tebuireng Jombang ini mengatakan, Bathoegana merupakan orang yang serba tidak tahu. Dengan kata lain, anggota DPR RI tersebut tidak mengerti dengan yang diomongkan. Sudah begitu, Bathoegana juga tidak mau tahu.

“Bathoegana itu orang yang tidak tahu masalah. Sudah tidak mengerti, tapi tidak mau berusaha untuk mengerti. Makanya komentarnya seperti itu,” kata Gus Solah ketika ditemui di kediamannya, di Komplek Ponpes Tebuireng Jombang, Selasa (27/11/2012).
Puluhan Anggota GP Ansor Unjuk Rasa di DPP Partai Demokrat

Puluhan Anggota GP Ansor Unjuk Rasa di DPP Partai Demokrat

JAKARTA -- Ratusan pemuda yang tergabung dalam Gerakan Pemuda Ansor menggeruduk kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Demokrat, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Selasa (27/11). Dengan membawa poster politisi Sutan Bhatoegana yang dicoret pada bagian mukanya, mereka meneriakkan agar politisi Partai Demokrat itu dipecat.

"Kami menuntut Partai Demokrat agar segera memberikan sanksi yang tegas, dan memecat Sutan Bhatoegana dari jabatan apapun, baik di partai maupun di DPR," kata sekretaris wilayah GP Ansor DKI Jakarta, Abdul azis.

Selain itu, mereka juga menuntut agar Sutan secepat mungkin menyampaikan permintaan maaf kepada keluarga besar Nahdatul Ulama dan masyarakat Indonesia. Atas ucapannya yang menuding mantan Presiden RI, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur lengser dari jabatannya karena terlibat korupsi.
Kandidat Caketum IPNU-IPPNU Sepakat Pentingnya Kaderisasi

Kandidat Caketum IPNU-IPPNU Sepakat Pentingnya Kaderisasi

JAKARTA - Para kandidat Ketua Umum Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar NU (IPNU) dan Ketua Umum Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Putri NU (IPPNU) menyadari kelemahan proses kaderisasi di masing-masing organisasi. Mereka serentak akan mengatasi masalah ini.

Hal ini mucul dalam pemaparan visi dan misi bertajuk “IPNU-IPPNU Mencari Pemimpin Baru” yang digelar Harian Duta Masyarakat di Jakarta, Senin (26/11). Kandidat yang hadir, antara lain, Muhammad Idris dan Abdurrahman S Fauz (IPNU), serta Eka Fitri Rohmawati, Ni’matul Azizah, dan Farida Farihah (IPPNU). Beberapa calon lain absen dari acara ini.

Fauz menyatakan, selama ini kaderisasi banyak terjebak pada formalitas program. IPNU masih puas dengan penyelenggaraan Masa Kesetiaan Anggota (Makesta) atau Latihan Kader Muda (Lakmud). “Padahal kaderisasi seharunya panjang. Tidak hanya selesai di Makesta, di Lakmud, atau lainnya,” ujarnya.
Festival Akbar Santri Digelar di Unair

Festival Akbar Santri Digelar di Unair

SURABAYA - Sebanyak 762 santri dari 62 pondok pesantren di Jawa Timur mengikuti Festival Akbar Santri Jawa Timur 2012 yang digelar mahasiswa beasiswa santri Kementerian Agama (CSS Mora) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya.

"Baru kali ini rektorat dimasuki para santri, tentu kami sebagai tuan rumah merasa bangga, apalagi kesempatan tersebut juga baik bagi kami untuk mengenalkan Unair kepada para santri," kata Wakil Rektor I Unair Prof Syahrani dalam pembukaan di Rektorat Kampus C Unair Surabaya, Sabtu.

Ia mengharapkan, santri-santri yang ke sini bisa masuk Unair, seperti senior mahasiswa dari CSS Mora yang kini sudah berjumlah 200 orang lebih yang berkuliah di Unair.
Ketua Umum Muslimat Seharusnya Maksimal Dua Periode

Ketua Umum Muslimat Seharusnya Maksimal Dua Periode

Jakarta, NU Online
Mantan Ketua Umum PP Fatayat NU Maria Ulfa Anshor memiliki pandangan, jabatan ketua umum PP Muslimat NU seharusnya maksimal dua periode, mengikuti konteks makro saat ini. Presiden dan jabatan publik lainnya juga dibatasi maksimal dua periode.

“Kalau kita bercermin pada aturan organisasi, ini harga mati. Kalau persoalannya adalah proses kaderisasinya, saya yakin banyak sekali kader yang siap memimpin Muslimat NU,” katanya, Selasa (12/7). 
Para Kandidat Ketua IPNU-IPPNU Mulai Adu Visi Misi

Para Kandidat Ketua IPNU-IPPNU Mulai Adu Visi Misi

PALEMBANG - Sejumlah calon kandidat Ketua Umum Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar NU (IPNU) dan Ketua Umum Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Putri NU (IPPNU) bersaing menyampaikan visi dan misi kepemimpinan di kantor Harian Duta Masyarakat, Jakarta Pusat, Senin (26/11).

Acara bertajuk “IPNU-IPPNU Mencari Pemimpin Baru” ini diselenggarakan untuk menghadapi Kongres XVII IPNU dan Kongres XVI IPPNU di Palembang, 30 November hingga 4 Desember nanti. Salah satu agenda kongres adalah suksesi kepemimpinan pusat IPNU dan IPPNU periode 2013-2015.

Mewakili penyelenggara, Ahmad Millah menyatakan, kegiatan debat kandidat semacam ini biasa dilakukan Duta Masyarakat. Selain IPNU-IPPNU, Badan Otonom NU lain, seperti Gerakan Pemuda Ansor, juga kerap diundang.

“Kami ingin menjadi bagian dari sejarah kepemimpinan dan kebangkitan NU,” katanya.
KyaiPedia: KH Anwar Musaddad

KyaiPedia: KH Anwar Musaddad

Seorang ulama-intelektual yang berdedikasi untuk pengembangan lembaga ilmiah, namun tetap berdiri di atas tradisi pesantren. Keahliannya dalam Ilmu Perbandingan Agama tergolong langka di lingkungan Nahdlatul Ulama (NU) pada masanya.

Lahir di Garut pada 3 April 1909, menempuh pendidikan di HIS (Hollandsche Indische School, setingkat SD pada zaman Belanda), MULO (setingkat SMP) Kristelijk di Garut, dan AMS (setingkat SMA) Kristelijk di Sukabumi. Setelah menamatkan pendidikan menengah di sekolah Katolik tersebut, ia belajar di Pesantren Darussalam Wanaraja, Garut selama dua tahun, kemudian pada 1930 melanjutkan studi ke Mekah dan belajar di Madrasah al-Falah selama sebelas tahun.

Ia kembali ke tanah air menjelang berakhirnya kekuasaan Belanda. Pada masa penjajahan Jepang, Anwar Musaddad diangkat menjadi kepala Kantor Urusan Agama (Shumubu) dan ketua Masyumi untuk daerah Priangan. Pada masa revolusi, ia bergabung dalam Hizbullah dan memimpin pasukan bersama pengasuh pesantren Cipari, KH Yusuf Tauziri.
LPBH NU akan Somasi Partai Demokrat

LPBH NU akan Somasi Partai Demokrat

JAKARTA - Lembaga Penyuluhan dan Bantuan Hukum Nahdlatul Ulama (LPBHNU) akan melakukan somasi kepas Partai Demokrat cq Sutan Bhatoegana yang menyatakan Gus Dur dilengserkan karena korupsi Buloggate dan Bruneigate.

“Ini bisa mendistorsi sejarah karena Gus Dur jatuh bukan kasus hukum, tapi korban konspirasi politik orang-orang yang terancam langkah Gus Dur selaku presiden. Sidang Istimewa 2001 dilakukan dengan agenda menyikapi pengangkatan Chaerudin Ismail sebagai Kapolri dianggap menyalahi TAP MPR VII/2000, bukan karena kasus hukum,“ kata ketua PP LPBHNU Andi Najmi Fuadi, Senin.

Ia mengaku telah mendapat masukan dan protes keras dari sejumlah warga dan pengurus NU dari berbagai daerah. Langkah hukum seperti ini dinilainya tepat untuk menjelaskan duduk persoalan yang sebenarnya.
Sufi, Jalan Damai Ditengah Kekerasan

Sufi, Jalan Damai Ditengah Kekerasan

Jakarta, NU Online
Situasi dunia saat ini dipenuhi dengan berbagai kekerasan yang tak henti-hentinya, berbagai upaya telah dilakukan untuk menumbuhkan perdamaian, sayangnya kekerasan masih terus berlangsung. Ajaran sufi, dapat menjadi alternative jalan damai ditengah kekerasan tersebut.

“Sekarang ini era kekerasan dan ekstrisme, tetapi kita lebih membutuhkan era spiritual, yang menjadi modal utama dalam menjalani kehidupan. Ajaran sufi memberi dampak positif dalam perilaku kehidupan sehari-hari,” kata KH Said Aqil Siroj, Senin (11/7).
Labbaika Yabnal Kautsar

Labbaika Yabnal Kautsar

[soundcloud url="http://api.soundcloud.com/tracks/68490427" params="?" width=" 100%" height="166" iframe="false" /]

Lirik Labbaika Yabnal Kautsar

Allahu...Allahu Akbar, isyfa`lana yaa Haidar
Sambut panggilan Husain...Labbaika yabnal Kautsar...

Terik sang surya membakar padang pasir Karbala
Sahara kini berubah jadi karbun wa bala
Inilah putra Ali, buah hati Fathimah
Putra Nabi yang mulia disiksa dan dihina

Terbakarnya hati...2x

Perih tak terobati Zainab pun menangisi
Husain yang disakiti

Darah suci syuhada yang mewarnai Karbala
Demi menjaga Islam, Husain rela berkorban
Syahid jadi harapan, merindu jumpa Tuhan

Allahu...Allahu Akbar, isyfa`lana yaa Haidar
Sambut panggilan Husain...Labbaika yabnal Kautsar...

Derai air mata putri Nabi tak tertahankan
Menatap paras Husain diarak bagai hewan
Kehormatan Nabi yang kini telah dihinakan
Tanpa belas kasihan mereka direndahkan

Sedih hati Nabi...2x

Melihat putri Ali, dirantai dan diikat serta dipertontonkan
Allahu...Allahu Akbar, isyfa`lana yaa Haidar
Sambut panggilan Husain...Labbaika yabnal Kautsar...

Sumpah demi ibu...sumpah demi ayahku...
Darah kan kutumpahkan, nyawapun kusembahkan
Demi Husain tersayang
*) Lagu ini sering diputar dalam event-event ahlul bait Indonesia, walaupun saya bukan termasuk pemeluknya, namun lagu ini bagus untuk mewarnai atmosfer bulan Muharram dan khususnya hari Asyura'
NU Menentang Pergerakan NII

NU Menentang Pergerakan NII

Ketua Umum PBNU, Said agil Siraj, menegaskan bahwa kelompok radikal yang membahayakan negara dan Pancasila layak dijadikan musuh bersama.

Hal ini disampaikan said pada diskusi nasional Membendung radikalisme, memperkokoh ahlussunnah wal jama'ah yang diselenggarakan PKB di gedung DPP PKB di Jakarta, Minggu (1/5).
IPNU-IPPNU Desak Menpora Lebih Perhatikan Pelajar

IPNU-IPPNU Desak Menpora Lebih Perhatikan Pelajar

JAKARTA - Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) mendesak pemerintah untuk lebih tanggap terhadap berbagai permasalahan yang menimpa para pelajar. Perhatian serius dibutuhkan demi menyelamatkan segenap potensi mereka selaku generasi bangsa.

Desakan ini muncul dalam pertemuan Ketua Umum IPNU Ahmad Syauqi dengan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Andi Mallarangeng di Jakarta, Rabu (21/11). Dalam kesempatan ini, IPNU menyampaikan visi besar agenda Kongres VII IPNU di Palembang, Sumatera Selatan, 1-4 Desember 2012.

Syauqi menyatakan, pelajar di Indonesia masih belum lepas dari persoalan yang sering dijumpai belakangan ini, seperti radikalisme agama, kekerasan, dan aksi tawuran.
PBNU: Setiap PWNU harus milik Lembaga Takmir Masjid (LTMNU)

PBNU: Setiap PWNU harus milik Lembaga Takmir Masjid (LTMNU)

JAKARTA -

Sebagai sarana penggerak masyarakat hingga ke tingkat ranting, seluruh Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) wajib mengaktifkan lembaga dan lajnah yang dimiliki Nahdlatul Ulama.

Di antara lembaga itu adalah Lembaga Ta’mir Masjid NU (LTMNU). Demikian disampaikan Sektretaris Pengurus Pusat LTMNU Ibnu Hazen kepada NU Online di kantornya, Jalan Kramat Raya 164, Gedung PBNU Lantai 4, Jakarta Pusat, Rabu (21/11).

“Setidaknya di tingkat PWNU wajib mempunyai LTMNU. Kalau nggak, gerakan di bawah tidak akan maksimal,” katanya.
IPNU-IPPNU Dukuhwaru Tegal Nonton Bareng Film Resolusi Jihad

IPNU-IPPNU Dukuhwaru Tegal Nonton Bareng Film Resolusi Jihad

TEGAL - Komunitas Facebook IPNU–IPPNU Kecamatan Dukuhwaru menggelar acara nonton Breng film “Resolusi Jihad, Sejarah yang Dibungkam“ di pelataran rumah pengurus NU Desa Slaranglor, Ahad (18/11) malam.

Koordinator kegiatan Sepudin mengatakan sengaja kami melaksankan kegiatan tersebut karena ini ada moment yang sangat penting pada bulan ini yaitu peringtan hari pahlawan. Film Resolusi Jihad besutan tangan Zainul Munasichin itu membuktikan bahwa NU memiliki peranan yang sangat dalam perlawanan Inggris dalam pertempuran 10 November itu. Dengan Resolusi Jihad itulah maka terjadi pertempuran 10 November.

“Ini adalah sebagai bukti sejarah yang harus dipahami semua oleh semua generasi, sehingga sejarah harus juga mencatat bagaimana NU bisa menggerakkan kejuangan mempertahankan bangsa bukan hanya sekedar berpartisipasi tetapi menggerakan elemen kejuangan itu,“ katanya.
Lakpesdam NU Bogor segera Gugat Ahmadiyah

Lakpesdam NU Bogor segera Gugat Ahmadiyah

Keberadaan Ahmadiyah kembali dipersoalkan kalangan umat Islam. Kali ini datang dari Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (Lakpesdam) Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) Kota Bogor.
Tidak tanggung-tanggung, dalam keterangan pers-nya Rabu (22/6) siang di Mesjid Agung Bogor, Lakpesdam mengatakan, siap layangkan gugatan mewakili kepentingan umum (class action) terhadap Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor dan Jemaah Ahmadiyah Indonesia (JAI).
“Saat ini Kami tengah menyusun dan menginfentarisir tuntutan. Paling lambat minggu depan sudah kami daftarkan ke pengadilan,” kata Ketua Lakpesdam PBNU Kota Bogor, Khotimi Bahri.
KH Said Aqil Siradj: Ganti nama Israel!

KH Said Aqil Siradj: Ganti nama Israel!

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj menyatakan, nama negara Israel harus diganti dengan nama yang tak mengidentikkan dengan kesukuan atau agama tertentu.

Menurutnya, persoalan nama menjadi bibit permusuhan dengan suku atau agama tertentu, terutama Palestina.

“NU sejak dulu mengutuk keras agresi Israel terhadap Palestina. Kemudian ada upaya perdamaian, yang dilakukan Yasser Arafat, juga kita dukung. Tapi memang Israel ini tak punya niatan baik. Rasismenya sangat tinggi. Nama negaranya saja masih berbau etnik, ya akan rentan konflik terus,” katanya di kantor PBNU Jakarta, Senin (19/11).
4000 Pelajar NU Purworejo Deklarasi Anti-tawuran dan Anti-Narkoba

4000 Pelajar NU Purworejo Deklarasi Anti-tawuran dan Anti-Narkoba

PURWOREJO - Sedikitnya 4.000 pelajar NU dari SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK mendeklarasikan gerakan perangi narkoba dan tawuran pelajar.

Deklarasi itu dilakukan di alun-alun Purworejo bersamaan dengan penutupan kegiatan Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) pelajar NU, akhir pekan lalu.

Deklarasi tersebut difasilitasi oleh Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) dan Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) Kabupaten Purworejo.
MK Akan Gelar Pengajian Konstitusi di Ponpes As Syafi'iyah Kedungwungu,
Desember Ini

MK Akan Gelar Pengajian Konstitusi di Ponpes As Syafi'iyah Kedungwungu, Desember Ini

INDRAMAYU - Sebagai upaya mensosialisasikan konstitusi di kalangan pondok pesantren, ulama dan pemuka agama, Mahkamah Konstitusi (MK) akan menggelar ‘’Pengajian Konstitusi’’ di Pondok Pesantren Asy-Syafi’iyyah Kedungwungu Krangkeng Indramayu Jawa Barat , 7 Desember 20012 mendatang.

Selain akan dihadiri langsung oleh Ketua Mahkamah Konstitusi RI, Prof Dr Mahfud MD yang akan memberikan ceramah umum, dan KH Salahuddin Wahid atau Gus Solah (Pesantren Tebuireng Jombang) Sebagai salah satu penceramah, juga akan dihadiri oleh sejumlah tokoh Nasional.

"Acara ini, bertujuan untuk membumikan substansi konstitusi di kalangan pondok pesantren, sehingga komunitas pesantren maksimal dalam memahami berbagai unsur konstitusi," Kata Nasrulloh Afandi, Ketua panitia perlaksana.
KH Sya'roni Ahmadi: Berdakwahlah Seperti Sunan Kalijaga

KH Sya'roni Ahmadi: Berdakwahlah Seperti Sunan Kalijaga

DEMAK - Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Sya'roni Ahmad dari Kudus merasa prihatin dengan munculnya berbagai kelompok Islam garis keras dan radikal. Ia meminta para ulama, kiai dan umaro untuk selalu waspada namun tetap arif dan bijaksana.

Demikian disampaikan KH Sya'roni Ahmad saat menyampaikan mauidhotul hasanah di hadapan ulama, kiai dan umaro sekabupaten Demak dalam rangka pertemuan rutin antara ulama umaro yang diselenggarakan oleh forum komunikasi ulama umaro se Kabupaten Demak di pendopo kabupaaten Demak, Ahad (18/11) lalu.

"Akhir akhir ini ada beberapa orang atau kelompok yang mengatasnamakan mubaligh maupun ulama yang dalam menyampaikan da'wahnya selalu memaksakan pendapatnya agar dianut dan diterima dan ini sangat memprihatinkan bagi umat Islam itu sendiri," kantanya.
Lomba Karya Tulis Ilmiah Tentang Gus Dur tahun 2012, Pesantren Tebu
Ireng

Lomba Karya Tulis Ilmiah Tentang Gus Dur tahun 2012, Pesantren Tebu Ireng

JOMBANG - Dalam rangka memperingati tiga tahun wafatnya KH Abdurrahman Wahid, Unit Penerbitan Pesantren Tebuireng, Lembaga Sosial Pesantren Tebuireng (LSPT) dan Ikatan Keluarga Alumni Pesantren Tebuireng (Ikapete) bermaksud menyelenggarakan Lomba Karya Tulis.

LKTI bertujuan menggali masalah-masalah keumatan dan kebangsaan yang masih menjadi masalah aktual dan mendesak untuk dicari pemecahannya. Masalah-masalah ini adalah bagian dari masalah bangsa dan umat Islam yang menjadi kepedulian KH Abdurrahman Wahid.

Kategori
Kemenbudpar & PBNU Kembangkan Wisata Ziarah

Kemenbudpar & PBNU Kembangkan Wisata Ziarah

BANYAK potensi wisata ziarah yang dimiliki Indonesia. Untuk itu, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata bekerja sama dengan PBNU dalam hal pengembangan dan pelestarian wisata ziarah, serta pendidikan dan pelatihan pariwisata di lingkungan Nahdhatul Ulama.

Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik mengatakan, perjanjian kerja sama bertujuan mengoptimalkan pengelolaan potensi wisata ziarah di Indonesia dengan melibatkan partisipasi dan peran serta masyarakat sekitar lokasi wisata ziarah. PBNU, dalam hal ini memiliki kepedulian pada pemberdayaan masyarakat untuk perlindungan, pengembangan, dan pelestarian lokasi wisata ziarah yang merupakan salah satu program prioritas pengembangan pariwisata nasional.
Imam Nawawi al-Bantany: Puasa hari Asyuro' & amalan lainnya

Imam Nawawi al-Bantany: Puasa hari Asyuro' & amalan lainnya

Dalam kitab Nihayatuz Zain, Syaikh Nawawi al-Bantani menerangkan hari-hari tertentu yang disunnahkan berpuasa. Pertama puasa hari arafah, yaitu puasa pada tanggal sembialn Dzulhijjah bagi yang tidak berhaji.

Kedua puasa tanggal sepuluh Muharram yang dikenal dengan hari asyuro'. Ketiga puasa tanggal Sembilan Muharram atau disebut dengan hari tasu'a. Keempat puasa enam hari di bulan Syawwal. Kelima puasa tanggal tiga belas pada tiap bulannya. Keenam puasa hari senin dan kamis.

Demikian diterangkan dengan kalimat

Kategori

Kategori